" SELAMAT DATANG DI ALIKHLASMUSHOLAKU.TOP, FORUM BELAJAR, BERBAGI & SOLUSI TENTANG ISLAM "

Komentar Facebooker

alikhlasmusholaku.blogspot.com ini bagus utk dibaca menambah pengetahuan tentang adab islam

Dikirim oleh Wasriful Wahizar Koto pada 5 Agustus 2015

BINTANG 5

luar biasa rating 5 bintang, terima kasih banyak

Dikirim oleh alikhlasmusholaku.blogspot.com pada 5 April 2016

Rabu, 05 Juli 2017

Inilah Hukum dan Tata Cara Menguburkan Ari-ari yang Benar Menurut Islam



Mempunyai anak tentu jadi kemauan untuk tiap pendamping yang sudah berumah tangga. di indonesia terdapat banyak ritual yang wajib dicoba kala sang jabang balita baru di lahirkan ke dunia. ritual tersebut merupakan menguburkan ari - ari balita, perihal ini lazimnya dicoba oleh warga jawa.

banyak warga jawa yang yakin kalau ari - ari balita itu amat berhubungan dengan balita yang baru dilahirkan. terlebih lagi kerap diucap bagaikan kembaran ataupun penjaga balita dikala di dalam isi.

buat itu sehabis balita lahir hingga ari - ari tersebut wajib dikuburkan. bila tidak, hingga suatu yang kurang baik hendak terjalin pada sang balita.

hendak namun, terdapatkah trik yang demikian di dalam islam? terdapatkah islam menyarankan buat menguburkan ari - ari? kemudian gimana sepatutnya kita bagaikan umat muslim memperlakukan ari - ari balita yang baru lahir? buat mengenali jawabannya, berikut kita ikuti pembahasan lengkapnya.

plasenta ataupun tembuni menggambarkan salah satu organ dalam isi pada masa kehamilan. plasenta ataupun yang kerap diketahui dengan ari - ari balita ini mempunyai guna bagaikan pertukaran bahan - bahan metabolisme dan juga produk gas antara peredaran darah bunda dan juga bakal anak.

tentu, ari - ari balita ini amat berperan dan juga amat menolong pertumbuhan jabang balita dikala berposisi di dalam isi. tetapi sehabis balita lahir, ari - ari yang inginnya berperan hendak ketiadaan gunanya. perihal itu disebabkan, balita tidak berposisi di dalam bakal anak si bunda lagi.

bagi budaya warga jawa penanaman ataupun penguburan ari - ari nyatanya terdapat urutan yang wajib dilaksanakan. buat langkah kesatu, ari - ari jabang balita dimasukkan ke dalam wujud yang dibuat dari tanah liat, wujudnya serupa kuali kecil.


sehabis itu, ari - ari dibungkus dengan kain putih dan juga disertakan dengan bunga setaman. sehabis itu, kala bakal mengubur ari - ari tersebut, pula diiringi dengan doa yang setelah itu dikubur ke dalam lubang yang telah dpersiapkan.

tidak cuma itu, bagi tradisi jawa, bila balita yang dilahirkan merupakan pria, hingga ari - ari wajib dikuburkan di sebelah kanan pintu taman rumah. bila balita wanita, ari - ari wajib dikuburkan di sebelah kiri pintu rumah.

sehabis prosesi penanaman tuntas, lazimnya warga jawa membagikan penutup yang dibuat dari anyaman buat menutup posisi penanaman ari - ari. perihal ini dibiarkan sebagian bulan dengan membagikan lampu penerangan 5 watt yang cuma dinyalakan menjelang malam sampai pagi.

berkaitan dengan para ulama yang berkata kalau ari - ari sudah tidak bermanfaat lagi kala balita dilahirkan, pula tidak terdapat satupun dalil yang berkata kalau ari - ari itu mempunyai ruh, hingga para ulama mengarahkan kepada kita supaya ari - ari balita sebaiknya dikubur ataupun di tanam begitu aja.

di dalam islam, menanam ari - ari ataupun menguburkannya mempunyai hukum sunnah. ada juga menyalakan parafin dan juga menaburkan bunga di atasnya hukumnya haram, disebabkan dikira bagaikan aksi menbuang - buang harta yang tidak terdapat khasiatnya.

menimpa anjuran penguburan ari - ari, syamsudin ar - ramil dalam kitab nihayatu al - muhtaj mencerahkan:

“dan disunahkan mengubur anggota tubuh yang terpisah dari orang yang masih hidup dan juga tidak hendak lekas mati, ataupun orang yang masih diragukan kematiannya, serupa tangan pencuri, kuku, rambut, alaqah (gumpalan darah) , dan juga darah akibat guratan demi menghormati orangnya”.

karna penguburan ini berangkat dari suatu realitas, kalau ari - ari itu sempat jadi penggalan dari si balita dikala di isi, tidak permasalahan bila saat sebelum dikubur, dibersihkan terlebih dulu.

tidak permasalahan pula bila dimasukkan ke dalam wadah tertentu setelah itu ditutup supaya tidak berbau, baru setelah itu di tanam.

perihal tersebut boleh dicoba asal jangan sempat mempunyai kepercayaan bahwa tidak begini, hingga hendak begitu. bahwa tidak begitu, hingga nasib si balita hendak begini.

sebetulnya cuma allah swt yang mempunyai kuasa dan juga memiliki kekokohan. cuma kepada kita menyembah dan juga cuma kepadanya kita meminta pertolongan.

demikian pembahasan menimpa penanaman ataupun penguburan terhadap ari - ari balita yang baru dilahirkan.

ingat, walaupun ada banyak trik bagi adat dalam penanaman ari - ari ini, sejatinya cuma kepada allah swt lah kita meminta pertolongan dan juga cuma kepadanya pula kita sepatutnya yakin. mudah - mudahan pembahasan di atas mampu berguna untuk kamu seluruh.

Kunjungi website kami klik tautan - link di bawah ini :



Bagikan lewat WHATSAPP yuk !!!!!!!



Rasulullah SAW bersabda :"Barang siapa yang menyampaikan 1 (satu) ilmu saja dan ada orang yang mengamalkannya,maka walaupun yang menyampaikan sudah tiada (meninggal dunia), dia akan tetap memperoleh pahala." (HR. Al-Bukhari)



TETAPLAH MEMBERI NASEHAT, WALAUPUN ENGKAU SENDIRI BANYAK KEKURANGAN


✍🏻 Al-Imam Ibnu Rajab al-Hanbaly rahimahullah berkata:



لو لم يعظ إلا معصوم من الزلل، لم يعظ الناس بعد رسول الله صلى الله عليه وسلم أحد، لأنه لا عصمة لأحد بعده.


"Seandainya tidak boleh memberi nasehat kecuali seseorang yang terjaga (ma'shum) dari kekurangan, niscaya tidak akan ada seorang pun yang menasehati orang lain selain Rasulullah shallallahu alaihi was sallam, karena tidak ada yang ma'shum selain beliau."



Lathaiful Ma'arif, hlm. 19




 
 
Klik untuk link ke : alikhlasmusholaku.top #Konten Islami dari berbagai sumber #Islamic content from various sources #


Bagikan dengan cara klik tombol Facebook, twitter, Goggle+, Pinterest, Blogger, Email dibawah ini  :