" SELAMAT DATANG DI ALIKHLASMUSHOLAKU.TOP, FORUM BELAJAR, BERBAGI & SOLUSI TENTANG ISLAM "

Komentar Facebooker

alikhlasmusholaku.blogspot.com ini bagus utk dibaca menambah pengetahuan tentang adab islam

Dikirim oleh Wasriful Wahizar Koto pada 5 Agustus 2015

BINTANG 5

luar biasa rating 5 bintang, terima kasih banyak

Dikirim oleh alikhlasmusholaku.blogspot.com pada 5 April 2016

Sabtu, 04 Maret 2017

Cara Mudah Mengajarkan Anak Sholat Tanpa Paksaan, Orangtua Wajib Tahu



Cara mengajarkan anak sholat tidaklah mudah. Kalimat itukah yang terlintas di pikiran kita ketika kita mencoba mengajarkan anak untuk sholat?

Memang, faktanya, banyak orangtua yang mengalami kesulitan dalam mendidik anaknya untuk sholat. Penyebabnya ada banyak. Terlalu sibuk, kurangnya kesadaran, kurang telaten, dan yang cukup parah, metode yang kurang tepat.

Misalnya, orangtua tidak mengajarkan cara yang benar, tidak konsisten dalam mengarahkan, mudah memarahi anak, tidak dibarengi dengan kasih sayang.

Metode seperti itu tidak hanya membuat anak semakin sulit untuk mulai belajar sholat, tapi lebih parah lagi, dapat membuat anak beranggapan bahwa sholat itu membosankan dan tidak penting.

BAGAIMANA BILA USIA ANAK MASIH TERLALU DINI UNTUK DIAJARI SHOLAT?


Sebetulnya, pendidikan agama sudah sepatutnya ditanamkan kepada anak sedini mungkin. Untuk urusan sholat, sudah dapat mulai diajarkan pada usia anak 2-3 tahun.

“Apabila seorang anak sudah dapat membedakan tangan kanan dan kirinya, maka ajarkanlah ia untuk mendirikan sholat.” – HR Thabrani

Ya memang, namanya juga anak-anak, tidak mudah untuk mengajari anak kecil untuk sholat dengan sempurna. Tapi, semakin sulit, insya Allah, semakin besar pula pahalanya.

Pada dasarnya, jika metode yang digunakan sudah tepat, mengajarkan anak untuk sholat bukan merupakan proses yang sulit. Dengan metode yang tepat, justru kita bisa membuat anak menanti-nanti momen untuk sholat dengan kita.

Pepatah mengatakan, melentur buluh biarlah dari rebungnya. Artinya, mendidik atau mendisiplinkan anak lebih baik dilakukan sedari kecil.

Berikut adalah 12 tips ampuh dalam mengajarkan anak sholat secara menyenangkan dan tanpa paksaan.

1. SHOLAT DI DEPAN ANAK


Cara mendidik terbaik adalah dengan memberi contoh. Orangtua adalah figur yang akan ditiru oleh anak-anaknya. Di sini, peran orangtua sebagai guru sangat berpengaruh.

Kata parikan Jawa, guru adalah orang yang digugu lan ditiru, jadi bukan hanya menyuruh, tetapi juga mencontohkan.

Ada pepatah mengatakan, buah jatuh tidak jauh dari pohonnya. Anak-anak akan secara langsung melihat setiap apa yang dilakukan oleh ayah dan bundanya. Maka, gunakanlah kesempatan ini untuk mencontohkan sholat kepada mereka.

Cobalah untuk sholat di tempat yang dapat terlihat oleh anak, misalnya, di ruang tengah atau ruang tamu. Apabila si anak ini mulai penasaran dan mengikuti gerakan sholat kita, aka ini adalah pertanda baik karena sudah berhasil memancing rasa ingin tahu si anak.

2. AJARKAN, BUKAN SEKADAR PERINTAHKAN


“Adik, sholat bareng bunda, yuk..”

“Adik, sholat dulu sana!”

Kira-kira, ungkapan mana yang berhasil membuat si anak sholat? Tentu yang pertama, bukan?

Kita perlu sedikit memainkan sudut pandang dalam mengajarkan anak sholat. Ajak anak sholat berjamaah bersama ayah dan bundanya, jangan suruh ia sholat sendirian.

Apabila si anak sudah sekolah, ajak ia untuk sholat subuh berjamaah sebelum mandi, sarapan, dan mengantarnya ke sekolah.

Dari sudut pandang anak. secara psikologis anak akan lebih menerima ajakan orangtuanya dan akan melakukannya dengan senang hati serta tanpa paksaan.

Tidak perlu menunggu sampai anak berusia 7 tahun untuk mulai mengajarkan anak sholat. Meski baru 2-3 tahun, ajaklah mereka untuk sholat di sebelah kita, karena di fase-fase tersebutlah anak sangat hebat dalam meniru.

Lakukan kebiasaan tersebut secara konsisten di setiap awal waktu sholat. Ini akan menanamkan kesadaran dan pembiasaan, nanti ketika ia mendengar adzan, secara refleks ia akan bersiap-siap.

3. MINTA ANAK UNTUK MELANTUNKAN IQOMAH


Ketika anak sudah mengerti dan hapal adzan atau iqomah, mintalah ia untuk melantunkan iqomah setiap kali sholat berjamaah. Anak laki-laki tentunya.

Pada awalnya mungkin anak akan merasa malu dan ogah-ogahan, tapi itu tidak apa-apa. Bimbing ia untuk melakukannya dengan benar sampai akhirnya terbiasa dan hapal.

Kebiasaan ini insya Allah dapat membuat anak menjadi lebih percaya diri, dan lebih baiknya lagi, dapat menumbuhkan rasa tanggung jawab untuk mendirikan sholat.

4. PERDENGARKAN BACAAN-BACAAN DI DALAM SHOLAT


Pada saat melaksanakan sholat berjamaah bersama anak, cobalah untuk mengeraskan suara saat membaca bacaan sholat, supaya anak kita dapat mendengarnya.

Sedikit demi sedikit, lama-kelamaan si anak akan familiar dengan bacaan-bacaan tersebut. Bisa dimulai dengan surat-surat pendek. Dengan cara ini, anak juga akan hapal bagaimana tertib sholat.

5. BERI KECUPAN KEPADA ANAK SETELAH SELESAI SHOLAT


Biasakan untuk bersalaman dan mencium anak setiap kali selesai sholat berjamaah.

Kebiasaan ini bukan hanya dapat mempererat hubungan kekeluargaan saja, tapi juga dapat menimbulkan pandangan positif kepada anak bahwa sholat adalah aktivitas yang menyenangkan.

Dengan begitu, anak akan merasa diberikan kasih sayang, dan ia akan selalu merasa senang ketika memasuki waktu sholat.

6. BERI PUJIAN SETIAP KALI MENUNJUKKAN PENINGKATAN


Namanya juga masih belajar, pasti sholatnya anak tidak bisa langsung sempurna. Namun setidaknya, beri ia pujian apabila ia tidak bercanda ketika sholat, tekun, memakai perlengkapan sholat, dsb.

Bilang kepada mereka bahwa mereka sangat cantik atau ganteng ketika memakai kerudung/peci, tunjukkan bahwa sebagai orangtua, kita bangga memiliki anak seperti mereka.

7. AJARI ANAK BERWUDHU YANG BENAR


Mengajarkan anak sholat, berarti juga sudah sepaket dengan mengajarkan wudhu kepada mereka. Anak tidak akan dapat sholat dengan sempurna sampai mereka mengerti cara berwudhu yang sempurna. Karena wudhu adalah rukun daripada sholat itu sendiri.

Maka dari itu, penting bagi orangtua untuk mengajarkan tata cara wudhu kepada anak, step-by-step, mulai dari awal hingga akhir secara tertib. Ini juga akan membutuhkan waktu yang tidak singkat.

Sebagai sarana pendukung, tempelkan poster tata cara wudhu di kamar anak. Atau dapat menggunakan media interaktif lainnya, seperti game Android.

Jadi, kekonsistenan dan ketelatenan sangat diperlukan dalam proses ini. Memang cukup menguras waktu, tapi kita akan merasa tenang dan bangga ketika mereka sudah bisa sendiri.

Hal-hal semacam ini seharusnya dilakukan langsung di lingkungan keluarga oleh orangtua, jangan hanya melimpahkan tanggung jawab sepenuhnya kepada pendidikan agama di sekolah.

8. BERI NASEHAT SEHABIS SHALAT


Luangkan sedikit waktu setelah shalat untuk berbincang-bincang santai dengan anak. Ajak mereka berdiskusi, lakukan tanya jawab. Pada saat-saat seperti ini, biasanya kondisi anak dalam keadaan yang tenang.

Saat anak sudah mulai mengajukan banyak pertanyaan, saat itulah waktu yang tepat untuk mentransfer pengetahuan. Tanamkan kepada mereka ilmu agama dasar seperti rukun iman, rukun islam, cerita nabi dan sahabat, dan juga akhlak.

Pada saat ini pula saat yang tepat untuk menegur kesalahan anak. Mulai dengan memuji prestasi mereka. Setelah itu beri tahu bahwa melakukan hal A atau B itu tidak baik.

Saat anak melakukan perbuatan yang salah, mereka belum tahu baik atau tidak, benar atau salahnya, bukan? Maka beritahu mereka, jangan marahi.

Setiap kali ingin memberi nasehat kepada anak, mulailah dengan memuji mereka. Cara ini dapat membuat anak menjadi lebih memerhatikan dan fokus. Nasehat pun jadi lebih mudah masuk.

9. AJARI ANAK MENGHORMATI ADZAN


Jika sudah masuk waktu sholat dan adzan telah dikumandangkan, biasakan untuk mengajarkan anak mendengarkan adzan. Ajari mereka bagaimana menghormati adzan.

Setelah selesai adzan, beri mereka contoh dengan mengeraskan bacaan doa setelah adzan. Jangan lupa, ajak juga anak untuk berdoa bersama. Rutinkan kebiasaan ini di manapun berada, baik itu di rumah, di pasar, atau di dalam perjalanan.

Ketika mereka sudah terbiasa mendengarkan dan menjawab adzan, maka secara pelan-pelan, ia akan hapal kalimat-kalimat adzan dengan sendirinya.

10. MENGAJAKNYA KE MASJID ADALAH PRAKTIK CARA MENGAJARKAN ANAK SHOLAT YANG TERBAIK


Rumah yang berdekatan dengan masjid adalah sebuah karunia yang sangat besar. Ketika anak sudah mulai mengenal sholat, ajaklah mereka ke masjid untuk ikut sholat berjamaah bersama ayah.

Kalau ayah sibuk, setidaknya bisa meluangkan 1-2 kali dalam seminggu untuk mengajak anak sholat ke masjid.

Namun permasalahan yang sering kita jumpai, anak-anak tidak ditanamkan pentingnya melaksanakan sholat terlebih dahulu sebelum diajak ke masjid.

Dampaknya, anak akan lebih senang bercanda ketika mereka bertemu dengan kawannya di masjid, lari-larian, main petak umpet, dan sebagainya.

Untuk anak-anak, sebetulnya tidak mengapa apabila mereka berlari-larian di masjid. Yang terpenting adalah menanamkan rasa cinta masjid terlebih dahulu.

Namun hal tersebut jangan sampai kelewatan, artinya, seiring dengan bertambahnya usia si anak, orangtua juga wajib untuk mengingatkan anak untuk tidak berlari-lari di masjid karena dapat mengganggu jamaah lainnya.
11. BERI HADIAH YANG MEMBUAT MEREKA LEBIH BERSEMANGAT


Anak-anak sangat suka sekali dengan yang namanya hadiah. Kalau diberi hadiah, mood anak yang tadinya ngambek bisa langsung berubah 180° menjadi gembira. Ya, namanya juga anak-anak.

Salah satu cara menyiasati agar anak terus semangat dalam sholat adalah dengan memberi mereka hadiah. Misal, mainan yang sudah lama ia impikan. Katakan kepada mereka, itu adalah hadiah karena ia rajin sholat.

Contoh hadiah lain yang dapat menjaga mood anak untuk selalu up dalam sholat adalah pakaian baru. Baju muslim anak, peci, atau kerudung yang lucu-lucu misalnya.
MEMOHON AGAR DIBERI KETURUNAN YANG SENANTIASA MENDIRIKAN SHOLAT

Semakin anak bertumbuh dewasa, semakin sulit pula membangun rasa tanggung jawab dan kesadaran anak untuk sholat. Beberapa kali diajak sholat, namun selalu enggan beranjak. Apalagi, kalau sudah mengenal tablet, TV, game console.

Allah SWT telah mengajarkan kita sebuah doa untuk diberikan keturunan yang selalu mendirikan sholat, seperti yang termaktub di dalam Al-Quran surah Ibrahim ayat 40.


Amalkan doa tersebut setiap kali selesai sholat, pada waktu dan tempat yang mustajab untuk berdoa, dan pada saat mau tidur kemudian tiupkan ke kepala anak.

Apabila telah dibiasakan sholat sejak dini, maka akan tumbuh rasa tanggung jawabnya untuk menunaikan sholat wajib ketika ia tumbuh dewasa. Insya Allah, menjadi pahala yang terus-menerus mengalir kepada kedua orangtuanya pula.


Kunjungi website kami klik tautan - link di bawah ini :

Bagikan lewat WHATSAPP yuk !!!!!!!


Rasulullah SAW bersabda :"Barang siapa yang menyampaikan 1 (satu) ilmu saja dan ada orang yang mengamalkannya,maka walaupun yang menyampaikan sudah tiada (meninggal dunia), dia akan tetap memperoleh pahala." (HR. Al-Bukhari)



TETAPLAH MEMBERI NASEHAT, WALAUPUN ENGKAU SENDIRI BANYAK KEKURANGAN


✍🏻 Al-Imam Ibnu Rajab al-Hanbaly rahimahullah berkata:



لو لم يعظ إلا معصوم من الزلل، لم يعظ الناس بعد رسول الله صلى الله عليه وسلم أحد، لأنه لا عصمة لأحد بعده.


"Seandainya tidak boleh memberi nasehat kecuali seseorang yang terjaga (ma'shum) dari kekurangan, niscaya tidak akan ada seorang pun yang menasehati orang lain selain Rasulullah shallallahu alaihi was sallam, karena tidak ada yang ma'shum selain beliau."



Lathaiful Ma'arif, hlm. 19




 
 
Klik untuk link ke : alikhlasmusholaku.top #Konten Islami dari berbagai sumber #Islamic content from various sources #


Bagikan dengan cara klik tombol Facebook, twitter, Goggle+, Pinterest, Blogger, Email dibawah ini  :