" SELAMAT DATANG DI ALIKHLASMUSHOLAKU.TOP, FORUM BELAJAR, BERBAGI & SOLUSI TENTANG ISLAM "

Komentar Facebooker

alikhlasmusholaku.blogspot.com ini bagus utk dibaca menambah pengetahuan tentang adab islam

Dikirim oleh Wasriful Wahizar Koto pada 5 Agustus 2015

BINTANG 5

luar biasa rating 5 bintang, terima kasih banyak

Dikirim oleh alikhlasmusholaku.blogspot.com pada 5 April 2016

Rabu, 08 Februari 2017

Wudhu Dhahir, Wudhu Batin & Shalat Khusyu



Suatu hari, Isam bin Yusuf RA menghadiri majelis seorang ulama ahli ibadah bernama Hatim Al-‘Ashom RA, dan beliau bertanya:

“Wahai Abu, bagaimanakah cara shalat anda?”
Hatim RA berkata, “Apabila masuk waktu shalat, aku berwudhu dhahir dan batin.”

“Bagaimana wudhu dhahir dan batin itu?”, tanya Isam RA selanjutnya.

Hatim RA berkata, “Wudhu dhahir sebagaimana biasa, yaitu membasuh semua anggota wudhu dengan air. Sementara wudhu batin adalah membasuh anggota dengan tujuh perkara:

1. Bertaubat

2. Menyesali dosa yang dilakukan

3. Tidak cinta dunia

4. Tidak mengharap pujian orang (riya)

5. Meninggalkan sifat berbangga diri

6. Meninggalkan sifat khianat dan menipu

7. Meninggalkan sifat dengki.”

Hatim RA berkata lagi:

“Kemudian aku pergi ke masjid.

Ketika shalat, akau berdiri dengan penuh kewaspadaan.

Aku bayangkan Allah SWT ada di hadapanku

Surga di sebelah kananku, neraka di sebelah kiriku

Malaikat maut berada di belakangku

Aku bayangkan seolah-olah berdiri di titian “Siratal Mustaqim”

Aku menganggap bahwa shalatku ini adalah yang terakhir

Aku berdiri dengan rasa harap dan takut

Aku berniat dan bertakbir dengan baik

Setiap bacaan shalat aku baca dengan tartil

Dan kupahami maknanya

Kemudian aku ruku dan sujud dengan tawadhu

Aku bertasyahud dengan penuh pengharapan

Aku memberi salam dengan ikhlas.”

Isam RA bertanya, “Sejak kapan anda shalat seperti ini?”

“Sejak 3o tahun” jawab Hatim RA.

Isam RA menangis, dan berkata, “Aku belum pernah sama sekali shalat seperti itu.”.

Semoga kita dapat mengambil pelajaran darinya untuk meningkatkan shalat khusyu. (Dari Ihya Ulumuddin, Al Ghazali).

Bagikan dengan cara klik tombol Facebook, twitter, Goggle+, Pinterest, Blogger, Email dibawah ini  :