" SELAMAT DATANG DI ALIKHLASMUSHOLAKU.TOP, FORUM BELAJAR, BERBAGI & SOLUSI TENTANG ISLAM "

Komentar Facebooker

alikhlasmusholaku.blogspot.com ini bagus utk dibaca menambah pengetahuan tentang adab islam

Dikirim oleh Wasriful Wahizar Koto pada 5 Agustus 2015

BINTANG 5

luar biasa rating 5 bintang, terima kasih banyak

Dikirim oleh alikhlasmusholaku.blogspot.com pada 5 April 2016

Minggu, 11 Desember 2016

Hukum Mengambil Kembali Pemberian dalam Islam





Image result for Hukum Mengambil Kembali Pemberian dalam IslamJika kita telah memberikan sesuatu kepada seseorang, maka  janganlah meminta kembali apa yang pernah kita berikan kepada mereka. Menyebut-nyebut sebuah pemberian saja adalah suatu hal yang dilarang, apalagi dengan meminta kembali apa yang telah diberikan, layaknya seekor anjing yang menjilat sendiri muntahnya.
Rasulullah SAW bersabda, “Kami tidak memiliki contoh yang buruk; Orang yang mengambil kembali pemberiannya seperti anjing yang menjilat muntahnya sendiri.” (HR. Tirmidzi)
Namun pengecualian bagi orang tua yang meminta kembali pemberian yang telah diberikan kepada anaknya. Ingatlah, harta anak adalah harta orang tuanya juga dan jasa orang tua tidak akan dapat dibalas meskipun dengan susah payah kita berusaha membalas semua jerih payah mereka saat melahirkan, mendidik hingga membesarkan diri kita.
Dari Abi Burdah, ia melihat melihat Ibnu Umar dan seorang penduduk Yaman yang sedang thawaf di sekitar ka’bah sambil menggendong ibunya di punggungnya. Orang itu bersenandung,”Sesungguhnya diriku adalah tunggangan ibu yang sangat patuh.Apabila tunggangan yang lain lari, maka aku tidak akan lari.Orang itu lalu berkata, “Wahai Ibnu Umar apakah aku telah membalas budi kepadanya?” Ibnu Umar menjawab, “Belum, walaupun setarik nafas yang ia keluarkan ketika melahirkan.” Beliau lalu thawaf dan shalat dua raka’at pada maqam Ibrahim lalu berkata, “Wahai Ibnu Abi Musa (Abu Burdah), sesungguhnya setiap dua raka’at (pada makam Ibrahim) akan menghapuskan berbagai dosa yang diperbuat sesudahnya.” (HR. Bukhari)
Nabi shalallahu ‘alaihi wa sall bersabda, “Seenak-enak makanan yang dimakan oleh seseorang adalah hasil jerih payahnya sendiri dan anak seseorang adalah termasuk jerih payahnya.” (HR. Abu Daud)
Dari Ibnu Umar, Rasulullah SAW bersabda, “Tidak halal bagi seseorang memberi suatu pemberian lalu ia mengambilnya kembali, kecuali orangtua, dia boleh mengambil kembali apa yang telah diberikan kepada anaknya.” (HR. Tirmidzi)
Bagikan dengan cara klik tombol Facebook, twitter, Goggle+, Pinterest, Blogger, Email dibawah ini  :