" SELAMAT DATANG DI ALIKHLASMUSHOLAKU.TOP, FORUM BELAJAR, BERBAGI & SOLUSI TENTANG ISLAM "

Komentar Facebooker

alikhlasmusholaku.blogspot.com ini bagus utk dibaca menambah pengetahuan tentang adab islam

Dikirim oleh Wasriful Wahizar Koto pada 5 Agustus 2015

BINTANG 5

luar biasa rating 5 bintang, terima kasih banyak

Dikirim oleh alikhlasmusholaku.blogspot.com pada 5 April 2016

Jumat, 08 Juli 2016

LUAAR BIASAA!! Daun Kelor Dinobatkan WHO Sebagai Pohon Ajaib dan Obat Anti Kanker Terbaik. Tolong Sebarkan Info ini

I REALLY LIKE THIS LINK




Jika semula hanya dikenal sebagai tanaman penahan longsor dan bahan sayur untuk daun dan buahnya, belakangan kelor naik pangkat. Para ahli meneliti khasiat kandungannya sebagai pelindung hati (hepatoprotektor) dan obat kanker.




Pohon kelor tersebar luas di padang-padang Afrika, Amerika Latin, dan Asia. National Institute of Health (NIH) pada 21 Maret 2008, seperti dapat dibaca di Wikipedia, menyebutkan pohon kelor “telah digunakan sebagai obat oleh berbagai kelompok etnis asli untuk mencegah atau mengobati lebih dari 300 jenis penyakit”. Tradisi pengobatan ayurveda India kuno menunjukkan 300 jenis penyakit dapat diobati dengan daun kelor.
Tumbuhan ini dikenal dengan banyak nama. Di Jawa, misalnya, kelor juga dikenal dengan nama limaran. Dikutip dari Wikipedia, dalam bahasa Melayu tumbuhan ini disebut kalor, merunggai, atau sajina. Nama lain adalah chùm ngây (Vietnam), ma-rum (Thailand), malunggay (Filipina). Dalam bahasa Inggris, tanaman ini disebut moringa, ben-oil tree, clarifier tree, atau drumstick tree. Begitu banyak nama, secara ilmiah tumbuhan ini dikenal dengan nama Moringa oleifera L., dengan nama sinonim Moringa pterygosperma, Gaertn.Tumbuhan kelor berupa semak, namun dapat pula berupa pohon dengan tinggi 12 m. Kayunya jenis kayu lunak, berkualitas rendah.
Daun kelor memiliki karakteristik bersirip tak sempurna, kecil, sebesar ujung jari. Kulit akarnya berbau tajam dan pedas.
Bunganya berwarna putih kekuning-kuningan dan tudung pelepah bunganya berwarna hijau. Bunga ini keluar sepanjang tahun dengan aroma bau semerbak. Buah kelor berbentuk segitiga memanjang yang disebut kelentang, yang dimanfaatkan sebagai bahan sayur asem.
Penelitian terhadap manfaat daun, kulit batang, buah sampai biji tanaman ini sudah dilakukan sejak awal tahun 1980-an. Tim peneliti Jerman, contohnya, mengkaji dan mengembangkan pemanfaatan tanaman kelor untuk penghijauan serta penahan penggurunan di Ethiopia, Somalia, dan Kenya. Kelor dipilih karena penduduk di wilayah-wilayah itu sudah sejak lama menanam pohon kelor, mengingat pohon tersebut sudah menjadi bagian di dalam kehidupan sehari-hari sebagai bahan sayuran, bahan baku obat-obatan, juga untuk diperdagangkan.

Khasiat daun kelor sebagai hepatoprotektor (pelindung hati) dibuktikan oleh C Senthil Kumar, peneliti dari Anna Technology University, Tamil Nadu, India.
Sementara itu, Cancer Chemoprevention Research Center (CCRC) Fakultas Farmasi Universitas Gadjah Mada menyebutkan kelor mengandung kombinasi senyawa yang unik, yaitu isotiosianat dan glukosinolat. Isotiosianat (ITC), zat yang juga terdapat dalam berbagai tanaman, memiliki potensi sebagai agen kemopreventif. Secara in vivo, isotiosianat telah menunjukkan aktivitas sebagai agen antikanker.
Efektivitas tanaman ini sebagai agen antikanker juga terbukti dari beberapa publikasi penelitian yang menyatakan bahwa benzyl isothiosianat (BITC) secara in vitro mampu menginduksi apoptosis terhadap sel kanker ovarium. Penelitian yang dilakukan Chinmoy K Bose itu, dipublikasikan pada 2007 dengan judul “Possible role of Moringa Oleifera L. Root in Epithelial Ovarian Cancer”.
Peneliti lain, R Bharali dan tim, seperti ditulis Kholid Alfan Nur dan Sarmoko dari CCRC, melaporkan bahwa ekstrak etanolik dari kelor berpotensi sebagai agen kemoprefentif terhadap karsinogenesis yang disebabkan oleh bahan kimia.
Dr A Seno Sastroamidjojo dalam bukunya, Obat Asli Indonesia, menyebutkan daun kelor berkhasiat sebagai obat kurap dan bahkan obat herpes dengan cara mencampurnya dengan kapur. Air rebusan akar kelor punya khasiat obat sebagai obat rheumatik.
Demikian besar khasiatnya, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menganjurkan bayi dan anak-anak pada masa pertumbuhan dianjurkan mengkonsumsi daun kelor. Perbandingan gram, daun kelor mengandung 7 x vitamin C pada jeruk, 4 x calcium pada susu, 4 x vitamin A pada wortel, 2 x protein pada susu, dan 3 x potasium pada pisang.
WHO, menurut Wikipedia, juga menobatkan kelor sebagai pohon ajaib setelah melakukan studi dan menemukan bahwa tumbuhan ini berjasa sebagai penambah kesehatan berharga murah selama 40 tahun ini di negara-negara termiskin di dunia.


Manfaat Daun Kelor Dan Efek Sampingnya

Manfaat daun kelor dan efek sampingnya : Kelor atau Moringa oleifera adalah salah atu jenis tumbuhan dari suku merunggai yang dikenal sebagai tanaman obat berkhasiat.




Pohon kelor umumnya tumbuh hingga mencapai 7-11 meter. Bentuk daunnya bulat telur dengan ukuran yang kecil, bersusun majemuk dalam satu tangkai. Daun kelor sering dimanfaatkan oleh masyarakat sebagai sayur atau bahan ramuan obat.

Tanaman dengan bunga warna putih kekuning-kuningan dan keluar sepanjang tahun ini, memiliki nama yang berbeda untuk setiap Negara, seperti kelor dan limaran untuk sebutan masyarakat Indonesia, moringa / ben-oil tree (inggris), kalor/merunggai/ sajina (melayu), Chum ngay (Vietnam), Ma-rum ( thailand), Malunggay (Philipina).

Kandungan nutrisi daun kelor 

Daun kelor memiliki nutrisi paling kompleks bila dibandingkan degnan tumbuhan sejenis. Beberapa nutrisi dalam kelor yaitu vitamin, mineral serat, dan zat penting lainnya seperti asam amino essensial yang berperan dalam pembentukan protein dalam tubuh. Selain bagian daun, kandungan nutrisi juga terdapat pada bagian kulit akar, dan biji.

Manfaat Daun Kelor Untuk pegobatan 

Kulit akar Pohon kelor memiliki kandungan minyak terbang. Biji buah kelor atau dalam bahasa jawa biasa di sebut kelentang mengandung minyak behen, dan juga memiliki zat myrosine, emulsine,alkaloida yang berasa pahit tidak beracun, juga meiliki vitamin A,B1,B2 dan Vitamin C pada bagian sel-sel tertentu. Efek farmakologis yang dihasilkan daun kelor adalah Anti skorbut,Anti piretik dan Anti-inflamasi.

Kelor dapat memberikan efek farmakologis antara lain sebagai anti skorbut, anti-piretik, dan anti-inflamasi. Berikut adalah beberapamanfaat daun kelor untuk pengobatan : 
Membantu menurunkan kadar gula 
Obat pegal linu, encok, dan rhematik 
Mengobati sakit mata, sekaligus memberikan perlindungan pada mata dari serangan penyakit. 
Mengatasi cacingan terutama pada anak-anak 
Sebagai obat alergi 
Mengobati herpes, kurap, dan luka yang mengeluarkan nanah. 
Menghilangkan plek hitam diwajah akibat paparan sinar matahari ataupun bekas jerawat. 
Penghancur batu ginjal. 
Obat demam 
Mengatasi kurang darah 
Membangun kembali tulang yang lemah 
Sebagai sumber alternatif pemenuhan gizi bagi tubuh 

Efek samping daun kelor 

Dibalik manfaatnya yang begitu besar. Mengkonsumsi daun kelor juga bisa memberikan efek samping bagi tubuh jika dikonsumsi dalam jumlah berlebihan. Dosis berlebih bisa menyebabkan rusaknya hati, dan ginjal, serta menghambat pembentukan sperma pada laki-laki. Dosis aman bagi tubuh yaitu dibawah 100 Mg / Kg BB.

Bagikan dengan cara klik tombol Facebook, twitter, Goggle+, Pinterest, Blogger, Email
dibawah ini  :