" SELAMAT DATANG DI ALIKHLASMUSHOLAKU.TOP, FORUM BELAJAR, BERBAGI & SOLUSI TENTANG ISLAM "

Komentar Facebooker

alikhlasmusholaku.blogspot.com ini bagus utk dibaca menambah pengetahuan tentang adab islam

Dikirim oleh Wasriful Wahizar Koto pada 5 Agustus 2015

BINTANG 5

luar biasa rating 5 bintang, terima kasih banyak

Dikirim oleh alikhlasmusholaku.blogspot.com pada 5 April 2016

Sabtu, 13 Februari 2016

Tidak Puasa Ramadhan Tetapi Menjalankan Sholat Tarawih, Apa Hukumnya?


Thu 13 September 2007 23:16 | puasa | 2.690 views
Pertanyaan : 
Assalamu'alaikum Wr. Wb,
Pak Ustadz, saya sedang hamil & tidak menjalankan puasa ramadhan, apa hukumnya bila saya menjalankan sholat tarawih walaupun saya tidak berpuasa ramadhan?
Mohon jawabannya & terima kasih.
Wassalam,
Jawaban : 
Assalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,
Wanita yang sedang hamil memang termasuk kalangan yang diberi rukhsah (keringanan) untuk tidak menjalankan puasa. Baik karena mengkhawatirkan dirinya sendiri, atau pun karena mengkhawatirkan bayi yang sedang dikandungnya.
Dalil yang memperbolehkan tidak puasa bagi wanita hamil atau menyusui diqiyaskan dengan orang yang sedang sakit dan musafir (orang yang dalam perjalanan).
Maka barangsiapa di antara kamu ada yang sakit atau dalam perjalanan, maka (dibolehkan berbuka dengan mengganti puasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. Dan wajib bagi orang-orang yang berat menjalankannya membayar fidyah, (yaitu) memberi makan seorang miskin. (QS. Al-Baqarah: 184)
Juga berdasarkan sabda Rasulullah SAW yang menyatakan bahwasanya Allah memperbolehkan kepada musafir untuk tidak berpuasa, qashar dan jamak sholat. Begitu juga bagi orang yang sedang hamil dan menyusui, diperbolehkan tidak berpuasa (H.R. Ahmad dan Ashab al-Sunan dari Anas bin Malik).
Justru sebaiknya wanita hamil atau menyusui tidak berpuasa apabila puasa tersebut mengakibatkan terganggunya kesehatan ibu yang sedang hamil dan janin yang dikandungnya.
Tidak berpuasa karenahamil dan menyusui adalah alasan yangmaqbul (bisa diterima) oleh syariah dan memang diakui oleh para ulama. Sehingga bukan suatu dosa bila seorang ibu yang sedang hamil tidak berpuasa.


Dan tidak berpuasanya orang yang mendapat rukhsah tentu tidak ada kaitannya dengan ibadah lainnya. Ibadah lainnya tidak lantas terhalangi hanya lantaran diriya tidak puasa.
Bahkan ketika seseorang tidak berpuasa tanpa udzur syar'i sekalipun, ibadah lainnya tetap saja tidak terlarang untuk dikerjakan. Meski pun dia berdosa besar karena tidak mengerjakan salah satu rukun Islam. Namun dosanya itu tidak lantas menghalangi dirinya untuk melakukan ibadah yang lain.
Karena tiap ibadah itu sudah ada daftar syarat sah-nya tersendiri. Misalnya, agar shalat tarawih itu bisa dianggap sah, syaratnya seseorang harus muslim, aqil, baligh, suci dari hadats kecil dan besar. Sedangkan ketentuan bahwa seseorang harus mengerjakan pekerjaan wajib sebagai syarat syah-nya pekerjaan sunnah, sama sekali tidak ada kaitannya. Sebab masing-masing berdiri sendiri-sendiri. Tidak saling mempengaruhi dan juga tidak saling menghalangi.
Dalilnya adalah ayat yang sudah seringkali kita ulang-ulang:
Dan siapa yang mengerjakan kebaikan sebesar zarrah, Allah akan melihatnya. Siapa yang mengerjakan kejahatan sebesar zarrah, Allah pun aka melihatnya. (QS. Az-Zalzalah: 7-8)
Ahmad Sarwat, Lc



Kunjungi website kami klik tautan - link di bawah ini :



Bagikan lewat WHATSAPP yuk !!!!!!!


Rasulallah SAW bersabda :"Barang siapa yang menyampaikan 1 (satu) ilmu saja dan ada orang yang mengamalkannya,maka walaupun yang menyampaikan sudah tiada (meninggal dunia), dia akan tetap memperoleh pahala." (HR. Al-Bukhari)



TETAPLAH MEMBERI NASEHAT, WALAUPUN ENGKAU SENDIRI BANYAK KEKURANGAN


✍🏻 Al-Imam Ibnu Rajab al-Hanbaly rahimahullah berkata:



لو لم يعظ إلا معصوم من الزلل، لم يعظ الناس بعد رسول الله صلى الله عليه وسلم أحد، لأنه لا عصمة لأحد بعده.


"Seandainya tidak boleh memberi nasehat kecuali seseorang yang terjaga (ma'shum) dari kekurangan, niscaya tidak akan ada seorang pun yang menasehati orang lain selain Rasulullah shallallahu alaihi was sallam, karena tidak ada yang ma'shum selain beliau."



Lathaiful Ma'arif, hlm. 19




 
 
Klik untuk link ke : alikhlasmusholaku.top #Konten Islami dari berbagai sumber #Islamic content from various sources #


Bagikan dengan cara klik tombol Facebook, twitter, Goggle+, Pinterest, Blogger, Email dibawah ini  :