" SELAMAT DATANG DI ALIKHLASMUSHOLAKU.TOP, FORUM BELAJAR, BERBAGI & SOLUSI TENTANG ISLAM "

Komentar Facebooker

alikhlasmusholaku.blogspot.com ini bagus utk dibaca menambah pengetahuan tentang adab islam

Dikirim oleh Wasriful Wahizar Koto pada 5 Agustus 2015

BINTANG 5

luar biasa rating 5 bintang, terima kasih banyak

Dikirim oleh alikhlasmusholaku.blogspot.com pada 5 April 2016

Rabu, 17 Februari 2016

Hukum Memajang Foto Makhluk Bernyawa

I REALLY LIKE THIS LINK


Tausiah Islam - Bagaimana hukum mengenai menggambar
atau memajang foto bernyawa? Dalam berbagai hadits dilarang bagi kita untuk memajang gambar makhluk bernyawa.

Gambar yang terlarang dibawa ini adalah gambar manusia atau hewan, bukan gambar batu, pohon dan gambar lainnya yang tidak memiliki ruh. Jika gambar tersebut memiliki kepala, maka diperintahkan untuk dihapus.

Baca Juga : Ribuan Orang Menangis karena Cerita ini Baca Kalau Berani


Hukum Memajang Foto Makhluk Bernyawa


Karena kepala itu adalah intinya sehingga gambar itu bisa dikatakan memiliki ruh atau nyawa. Agar lebih jelas perhatikan terlebih dahulu hadits-hadits yang menerangkan hal tersebut. Hanya Allah yang beri taufik.

Keterangan dari hadits
Dalam hadits muttafaqun ‘alaih disebutkan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,



إِنَّ الْمَلاَئِكَةَ لاَ تَدْخُلُ بَيْتًا فِيهِ صُورَةٌ

“Para malaikat tidak akan masuk ke rumah yang terdapat gambar di dalamnya (yaitu gambar makhluk hidup bernyawa)”

Pelajaran dari hadits dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu , menunjukkan bahwa yang dimaksud gambar yang terlarang dipajang adalah gambar makhluk bernyawa (yang

memiliki ruh) yaitu manusia dan hewan, tidak termasuk tumbuhan. Sisi pendalilannya bahwa Jibril menganjurkan agar bagian kepala dari gambar tersebut dihilangkan, barulah beliau akan masuk ke dalam rumah.
Ini menunjukkan larangan hanya berlaku pada gambar yang bernyawa karena gambar orang tanpa kepala tidaklah bisa dikatakan bernyawa lagi.

Baca Juga : Inilah Waktu Bercinta Terbaik Menurut Islam


Syaikh Muhammad bin Sholeh Al ‘Utsaimin rahimahullah menjelaskan dalam kesempatan yang lain bahwa gambar makhluk bernyawa boleh dibawa jika darurat. Syaikh Ibnu ‘Utsaimin ditanya, “Dalam majelis sebelumnya, engkau katakan bahwa boleh membawa gambar dengan alasan darurat. Mohon dijelaskan apa yang jadi kaedah dikatakan darurat?”

Syaikh rahimahullah menjawab, “Darurat yang dimaksud adalah semisal gambar yang ada pada mata uang atau memang gambar tersebut adalah gambar ikutan yang tidak bisa tidak harus turut serta dibawa atau keringanan dalam qiyadah (pimpinan).

Ini adalah di antara kondisi darurat yang dibolehkan. Orang pun tidak punya keinginan khusus dengan gambar-gambar tersebut dan di hatinya pun tidak maksud mengagungkan gambar itu. Bahkan gambar raja yang ada di mata uang, tidak seorang pun yang punya maksud mengagungkan gambar itu,” (Liqo’ Al Bab Al Maftuh, kaset no. 33)

Penjelasan hukum dalam tulisan di atas semata-mata berdasarkan dalil dari sabda Nabi kita Muhammadshallallahu ‘alaihi wa sallam, bukan atas dasar logika semata. Semoga Allah menganugerahkan sifat takwa sehingga bisa menjauhi setiap larangan dan mudah dalam melakukan kebaikan.

Namun dalam pembahasannya islam membolehkan menggambar atau memajang sesuatu ciptaannya tanpa ada mengagungkan lebih dari ciptaan-Nya

Baca Juga : Hukum Memajang Foto Makhluk Bernyawa, Bolehkah Pajang Foto Bernyawa di dalam Rumah?

Kecanggihan tenologi saat ini memungkinkan siapa saja untuk

mengambil foto. Hasil jepretan ini bisa menjadi dokumentasi untuk mengabadikan sebuah momen atau kejadian. Kebanyakan dari mereka kemudian mencetak dan memajang foto tersebut di rumahnya.



Bolehkah Pajang Foto Bernyawa di dalam Rumah?





Selain untuk mengabadikan momen, meletakkan foto di dalam rumah juga berfungsi untuk menghias ruangan agar terlihat lebih indah. Tidak jarang di antara mereka yang menambah bingkai agar mempercantik tampilan foto untuk dipajang.


Namun, bagaimanakah pandangan Islam mengenai hukum memajang foto manusia atau makhluk bernyawa lainnya di dalam rumah? Diperbolehkankah atau justru dilarang? Untuk mengetahui jawabannya, berikut ini informasi selengkapnya. 

Dalam berbagai hadist, telah dijelaskan bahwa memajang foto makhluk yang bernyawa itu adalah dilarang. Tidak main-main, ternyata tindakan ini berdampak bahwa malaikat tidak akan mau masuk kerumah. 

Hadits Jabir radhiyallahu ‘anhu dia berkata,” Rasulullah SAW melarang adanya gambar di dalam rumah dan beliau melarang untuk membuat gambar.” (HR. Tirmizi no. 1749 dan beliau berkata bahwa hadits ini hasan shahih)

Dalam hadits muttafaqun ‘alaih disebutkan bahwa Rasulullah SAW bersabda:

“Para malaikat tidak akan masuk ke rumah yang terdapat gambar di dalamnya (yaitu gambar makhluk hidup bernyawa)”

Dari hadist di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa foto yang terlarang untuk dipajang itu adalah gambar makhluk yang bernyawa (memiliki ruh) yaitu manusia dan hewan. Itu berarti foto tumbuhan dan benda lain yang tidak bernyawa diperbolehkan untuk dipajang.

Selain itu, sisi pendalillannya bahwa Malaikat Jibril menganjurkan agar bagian kepala dari gambar tersebut untuk dihilangkan, barulah beliau akan memasuki rumah tersebut. Hal ini menunjukkan bahwa larangan memajang foto ini hanya berlaku pada gambar yang bernyawa saja, karena orang tanpa kepala tidaklah bisa dikatakan bernyawa lagi. Rasulullah SAW bersabda: 

“Gambar itu adalah kepala, jika kepalanya dihilangkan maka tidak lagi disebut gambar.” (HR. Al-Baihaqi 7/270. Syaikh Al Albani mengatakan hadits ini shahih dalam As Silsilah Ash Shohihah no. 1921)

Syaikh Muhammad bin Sholeh Al ‘Utsaimin rahimahullah menjelaskan dalam kesempatan yang lain bahwa gambar makhluk bernyawa boleh dibawa jika darurat. Syaikh Ibnu ‘Utsaimin ditanya, “Dalam majelis sebelumnya, engkau katakan bahwa boleh membawa gambar dengan alasan darurat. Mohon dijelaskan apa yang jadi kaedah dikatakan darurat?”

Syaikh rahimahullah menjawab, “Darurat yang dimaksud adalah semisal gambar yang ada pada mata uang atau memang gambar tersebut adalah gambar ikutan yang tidak bisa tidak harus turut serta dibawa atau keringanan dalam qiyadah (pimpinan).

Itulah kondisi darurat yang diperbolehkan untuk memajang foto makhluk bernyawa. Orang pun tidak punya keinginan khusus dengan gambar-gambar tersebut dan di hatinya pun tidak maksud mengagungkan gambar itu. Bahkan gambar raja yang ada di mata uang, tidak seorang pun yang punya maksud mengagungkan gambar itu,” (Liqo’ Al Bab Al Maftuh, kaset no. 33)

Demikianlah ulasan mengenai hukum memajang foto makhluk bernyawa di dalam rumah. Setelah mengetahui hukum ini, usahakanlah untuk menyingkirkan segala macam foto yang ada di dalam rumah agar para malaikat bersedia masuk ke rumah kita. Semoga Allah senantiasa memberikan keberkahan bagi hidup kita semua.



Rasulallah SAW bersabda :"Barang siapa yang menyampaikan 1 (satu) ilmu saja dan ada orang yang mengamalkannya,maka walaupun yang menyampaikan sudah tiada (meninggal dunia), dia akan tetap memperoleh pahala." (HR. Al-Bukhari)

Bagikan lewat WHATSAPP yuk !!!!!!!



 
 
 
Klik untuk link ke : alikhlasmusholaku.blogspot.com #Konten Islami dari berbagai sumber #Islamic content from various sources #


Bagikan dengan cara klik tombol Facebook, twitter, Goggle+, Pinterest, Blogger, Email dibawah ini  :