" SELAMAT DATANG DI ALIKHLASMUSHOLAKU.TOP, FORUM BELAJAR, BERBAGI & SOLUSI TENTANG ISLAM "

Komentar Facebooker

alikhlasmusholaku.blogspot.com ini bagus utk dibaca menambah pengetahuan tentang adab islam

Dikirim oleh Wasriful Wahizar Koto pada 5 Agustus 2015

BINTANG 5

luar biasa rating 5 bintang, terima kasih banyak

Dikirim oleh alikhlasmusholaku.blogspot.com pada 5 April 2016

Sabtu, 23 Mei 2015

Tukang fitnah zaman ini adalah Abu Lahab modern




Ketika ini terlalu banyak fitnah yang dilakukan oleh orang yang mengaku beragama Islam terhadap perjuangan Islam dan pejuang-pejuang Islam. Mereka sanggup melakukan fitnah tanpa mengira dosa dan hanya untuk mencapai kepuasan menghalang perjuangan Islam tertegak di bumi Allah. Terlalu banyak watak-watak yang menjadi tukang fitnah dengan menggunakan blog , facebook dan twitter menabur fitnah tanpa rasa takut akan azab Allah. Perbuatan tukang fitnah ini sebenarnya meneruskan usaha yang dilakukan oleh Abu Lahab yang menjadikan fitnah sebagai kerja hariannya menghalang perjuangan Rasulullah.

Abu Lahab telah dibinasakan oleh Allah , namun Abu Lahab moden muncul begitu banyak untuk menghalang perjuangan Islam. Tulisan kali ini akan mengambil contoh dari kisah Abu Lahab dan isterinya bagaimana mereka berdua bersusah payah mematikan da’wah Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam.  


Allah Ta’ala berfirman 


تَبَّتْ يَدَا أَبِي لَهَبٍ وَتَبَّ {1} مَا أَغْنَى عَنْهُ مَالُهُ وَمَا كَسَبَ {2}سَيَصْلَى نَارًا ذَاتَ لَهَبٍ {3}وَامْرَأَتُهُ حَمَّالَةَ الْحَطَبِ {4}فِي جِيدِهَا حَبْلٌ مِنْ مَسَدٍ {5} 

Binasalah kedua tangan Abu Lahab dan sesungguhnya dia akan binasa. Tidaklah berfaedah kepadanya harta bendanya dan apa yang ia usahakan. Kelak dia akan masuk ke dalam api yang bergejolak. Dan (begitu pula) isterinya, pembawa kayu bakar. Yang di lehernya ada tali dari sabut. (QS al Lahab : 1 – 5) 


Ketika turun ayat surat 26 ayat 214, 


وَأَنْذِرْ عَشِيرَتَكَ الأقْرَبِينَ 

Artinya : “Dan berilah peringatan kepada kerabat-kerabatmu yang terdekat” Kemudian Rasulullah keluar ke Bukit Shafa, dan di kisahkan sebagaimana Imam Bukhori meriwayatkan, hadist berikut ini 


عَنْ اِبْن عَبَّاس أَنَّ النَّبِيّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَرَجَ إِلَى الْبَطْحَاء فَصَعِدَ الْجَبَل فَنَادَى " يَا صَبَاحَاهُ " فَاجْتَمَعَتْ إِلَيْهِ قُرَيْش فَقَالَ " أَرَأَيْتُمْ إِنْ حَدَّثْتُكُمْ أَنَّ الْعَدُوّ مُصَبِّحُكُمْ أَوْ مُمَسِّيكُمْ أَكُنْتُمْ تُصَدِّقُونِي ؟ - قَالُوا نَعَمْ قَالَ - فَإِنِّي نَذِير لَكُمْ بَيْن يَدَيْ عَذَاب شَدِيد فَقَالَ أَبُو لَهَب أَلِهَذَا جَمَعْتنَا ؟ تَبًّا لَك فَأَنْزَلَ اللَّه " تَبَّتْ يَدَا أَبِي لَهَب وَتَبَّ " 

Artinya : Dari Ibnu Abbas ra : 


Nabi صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ 

keluar ke tanah lapang, lalu ia naik keatas bukit dan menyeru “berkumpullah pagi-pagi” lalu berkumpulah warga Quraiys kepada Rasulullah 


“صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ”, 

setelah itu beliau berkata “Bagaimanakah pendapatmu bila aku beritahukan kepada kalian bahawa musuhmu akan datang menyerangmu di waktu pagi dan petang?, Apakah kalian akan akan membenarkan beritaku itu? Mereka menjawab “Ya”, Rasulullah kemudian melanjutkan perkataannya, “Kalau begitu aku ini adalah pemberi peringatan terhadap azab Allah yang berat” Maka berkatalah Abu Lahab, Untuk inikah kamu kumpulkan kami? Binasalah kamu, Maka Allahpun menurunkan surat


 { تَبَّتْ يَدَا أَبِي لَهَبٍ وَتَبَّ } 

artinya “Binasalah kedua tangan Abu Lahab dan sesungguhnya dia akan binasa”[1] Abu lahab adalah salah seorang bapa saudara Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam. Nama penuhnya Abbul ‘Uzza bin Abdul Muthalib, nama panggilannya adalah Abu Utaibah. Dinamakan Abu Lahab kerana wajahnya yang sangat bercahaya. Dia adalah orang yang paling banyak menyakiti Nabi dan sangat membencinya, menghina dan meremehkannya serta meremehkan agamanya. 


Ketika Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam menyeru: 


يَا أَيّهَا النَّاس قُولُوا لَا إِلَه إِلَّا اللَّه تُفْلِحُوا 

Artinya “Wahai umat manusia, katakanlah tidak ada Tuhan melainkan Allah, maka kalian akan berbahagia“. Sedangkan orang-orang ketika itu berkumpul mengelilingi beliau. Abu Lahab merapatkan diri dengannya dan berdiri di belakangnya sambil berkata “sesungguhnya dia ini orang murtad dan dusta”. Dan Abu lahab mengulangi kemana saja beliau pergi. 


" وَتَبَّ " أَيْ وَقَدْ تَبَّ تَحَقَّقَ خَسَارَته وَهَلَاكه [وَتَبَّ] 

artinya sesungguhnya dia telah rugi dan binasa. Abu Lahab pernah mengatakan “Bila yang dikatakan oleh anak saudaraku itu benar, maka aku akan menebus diriku di hari kiamat nanti dengan harta dan anakku” 


Maka Allah Ta’ala menurunkan ayat selanjutnya 


مَا أَغْنَى عَنْهُ مَالُهُ وَمَا كَسَبَ {2} 

artinya : Tidaklah berfaedah kepadanya harta bendanya dan apa yang ia usahakan. 


قَالَ اِبْن عَبَّاس وَغَيْره" وَمَا كَسَبَ " يَعْنِي وَلَده 

Artinya : Berkata Ibnu Abbas dan selainnya[2] “apa yang ia usahakan.” Iaitu anaknya. Maka harta dan anaknya itu tidaklah berfaedah sama sekali disisi Allah. Selanjutnya Allah berfirman “Kelak dia akan masuk ke dalam api yang bergejolak. (ayat 3)” iaitu yang bergejolak, bara api dan daya bakar yang sangat hebat” Kemudian Allah mengabarkan tentang isteri dari Abu Lahab sebagaimana firman-Nya “Dan (begitu pula) isterinya, pembawa kayu bakar” Ketika itu sebenarnya Isteri Abu Lahab ini dari kalangan terhormat dari kaum Qurays. 


Dia Adalah Ummu Jamil.Adapun namanya adalah Arwa Harb bin Umayyah, saudari Abu Sufyan. Dia memberi bantuan kepada suaminya dalam hal melakukan kekufuran dan pembangkangan. Itulah sebabnya di hari kiamat nanti diapun akan memberi bantuan kepada suaminya ketika disiksa di dalam api neraka jahanam. Itulah sebabnya Allah Ta’ala berfirman “pembawa kayu bakar. Yang di lehernya ada tali dari sabut.” Berkata Sa’id al Musayyab “bahwa dia (ist eri Abu Lahab) adalah seorang yang memiliki kalung yang sangat mahal di lehernya, kemudian dia berkata aku akan mendermakan kalung ini untuk melancarkan permusuhan kepada Muhammad, dengan demikian Allah pun akan memberikan siksaan kepadanya di dalam neraka dengan tali dari sabut”. 


قَالَ الْعُلَمَاء وَفِي هَذِهِ السُّورَة مُعْجِزَة ظَاهِرَة وَدَلِيل وَاضِح عَلَى النُّبُوَّة فَإِنَّهُ مُنْذُ نَزَلَ قَوْله تَعَالَى" سَيَصْلَى نَارًا ذَات لَهَب وَامْرَأَته حَمَّالَة الْحَطَب فِي جِيدهَا حَبْل مِنْ مَسَد " فَأَخْبَرَ عَنْهُمَا بِالشَّقَاءِ وَعَدَم الْإِيمَان لَمْ يُقَيِّض لَهُمَا أَنْ يُؤْمِنَا وَلَا وَاحِد مِنْهُمَا لَا بَاطِنًا

Para Ulama berkata : “Dan dalam surat ini terkandung mukjizat yang sangat jelas sebagai dalil yang sangat terang tentang nubuwah Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam, Sebab ketika Allah menurunkan firman-Nya: “Kelak dia akan masuk ke dalam api yang bergejolak. Dan (begitu pula) istrinya, pembawa kayu bakar. Yang di lehernya ada tali dari sabut.”. maka dengan ayat ini mengabarkan bahawa keduanya itu sudah pasti di timpa kesengsaraan dan tidak ada keimanan lahir dan bathin. 


Kesimpulan dan Faedah Dari ayat ini harus kita jadikan iktibar bagi manusia suka melakukan fitnah untuk menghalangi dan menentang apa yang diturunkan Allah kepada Nabi-Nya, kerana menurut hawa nafsu, mempertahankan kepercayaan yang salah, tradisi yang usang, dan adat istiadat yang bertentangan dengan syari’at. Mereka menjadi lupa diri kerana sanggup serta memiliki kekayaan. Mereka menyangka bahawa dengan kekayaan dan kuasa ,mereka akan di terima di kalangan mereka, kerana selama ini dia Abu Lahab adalah orang yang terhormat, dipuji kerana tampan, kerana berpengaruh. Namun apa yang direncanakan telah di gagalkan oleh Allah .

Bagikan dengan cara klik tombol Facebook, twitter, Goggle+, Pinterest, Blogger, Email dibawah ini  :


Tidak ada komentar:

Posting Komentar