" SELAMAT DATANG DI ALIKHLASMUSHOLAKU.TOP, FORUM BELAJAR, BERBAGI & SOLUSI TENTANG ISLAM "

Komentar Facebooker

alikhlasmusholaku.blogspot.com ini bagus utk dibaca menambah pengetahuan tentang adab islam

Dikirim oleh Wasriful Wahizar Koto pada 5 Agustus 2015

BINTANG 5

luar biasa rating 5 bintang, terima kasih banyak

Dikirim oleh alikhlasmusholaku.blogspot.com pada 5 April 2016

Sabtu, 30 Mei 2015

Kisah liku-liku anak paderi bertukar agama dari Kristian kepada Islam

Satu cerita benar untuk renungan Nama saya Farhan Bin Abdullah. Nama asal saya sewaktu beragama Kristian ialah Johanis. Saya dilahirkan dibumi Sabah dalam keluarga Kristian. Bapa saya seorang ketua Paderi yang menjaga 15 buah gereja disatu kawasan di Sabah. Saya dilatih oleh bapa saya untuk menjadi seorang paderi. Sejak mula PBS bawah Datuk Joseph Pairin Kitinggan usaha kami mendapat sokongan penuh kerajaan negeri.

Kumpulan saya masuk ke kampong dalam berbagai program. Selalunya program khidmat masyarakat. Pihak gereja selalunya membekalkan wang tunai sekitar RM50,000/==. Berbagai aturcara dibuat untuk membantu orang kampong.. Kami ziarah rumah kerumah. tanya masalah mereka dan bantu mereka. berbagai masalah diluahkan.

Ada kami bantu dengan duit secara spontan. Ada kami hantar keperluan harian,pakaian dan buku sekolah dsb. Dengan cara ini kami mendekati mereka. Hasilnya dengan beberapa kali kunjungan susulan,kami berjaya mengkristiankan mereka. Paling berbaloi kami mengkristian remaja Islam,tambah berbaloi dari kalangan intelek…

Hasilnya kami dapat RM3,000/== setiap seorang Islam yang dimurtadkan. Bayangkan pendapatan saya ketika masih dialam persekolahan. Sewaktu Tingkatan 3 saya dan beberapa rakan mengambil m/pelajaran Agama Islam yang boleh dipilih dengan lukisan(betapa hinanya m/pelajaran ini setanding dengan lukisan). Saya mendapat A-3. Sewaktu tingkatan 4 saya belajar di sekolah asrama penuh. Saya terus ambil pelajaran Agama Islam.

Tujuan saya untuk tahu mengenai Islam dan memmudahkan saya menyebarkan agama kristian. Saya mempunyai beberapa soalan yang saya kira tidak mampu dihuraikan oleh orang Islam. Pada suatu hari sewaktu tingkatan Enam bawah, saya bersemuka dengan Ustaz yang mengajar saya(saya panggil cikgu)… “cikgu saya ada beberapa soalan, tapi saya rasa tak sesuai dikelas ini, bolehke saya ke rumah cikgu…” Ustaz itu bersedia.

Lalu saya bersama beberapa rakan kerumah ustaz itu. Saya katakan “cikgu saya mahu berdialog secara ilmiah, bukan atas nama Islam,agama cikgu dan bukan atas nama Kristian,agama saya”. saya kemukakan beberapa persoalan, antaranya;- - - Mengapa orang Islam sembah kaabah? Sebenarnya semua agama sama sahaja. Nasrani, Yahudi, Kristian dan Islam adalah agama langit. - Mengapa diakhir zaman, Nabi Isa akan turun bersama Iman Mahadi membebaskan kezaliman dan kekacauan dan bukannya Nabi Muhammad. - Mengapa dalam sejarah dan hingga kini orang Islam suka peperangan. - Injil sekarang dikatakan diseleweng.Kalau begitu mana yang asalnya. Yang menghairankan ustaz ini dapat menjawab pertanyaan saya dan kawan-kawan dengan begitu ilmiah.

Saya dan kawan-kawan mati akal. Kemudian saya dibebani dengan 3 persoalan yang tidak mampu saya menjawab secara tepat. Apakah boleh manusia(paderi) mengampunkan dosa manusia lain.persoalan ketuhanan 3 dalam 1 dan 1 dalam 3 – konsep ketuhanan Jesus. Saya mengatur pertemuan ustaz saya dengan beberapa orang paderi,kawan-kawan bapa saya. tetapi mereka enggan. Lalu saya bawa ustaz itu kerumah saya dan bertemu bapa saya seorang ketua paderi. Ternyata bapa saya juga tidak mampu menjawab persoalan yang dibawa oleh ustaz itu. Sebaik ustaz itu pulang, bapa saya memarahi saya kerana bawa ‘orang malaya’ datang kerumah. Sejak itu beberapa kali saya tidur rumah ustaz itu.

Disamping mengulangkaji saya gemar berdialog dengan ustaz itu. saya memerhatikan kehidupan ustaz tu,saya mengagumi cara hidupnya. Suatu malam saya bermimpi didatangi 3 orang berjubah. Seorang berjubah hitam membawa salib. Seorang berjubah putih membawa bendera bertulisan jawi. Dan seorang berjubah hijau yang meminta saya membuat pilihan. Yang berjubah hitam dan berjubah putih saling menarik saya mengikuti mereka. Saya meronta-ronta.

Disamping itu saya dapati yang berjubah hitam semakin tengelam dan yang berjubah putih semakin tinggi. Sedang saya meronta-ronta, saya terjaga.. Saya mendengar suara azan dan ustaz tadi berada ditepi saya dan berkata,” mengapa Johanis….awak mengigau….” Saya pegang tangan ustaz itu, saya katakan,”Cikgu Islamkan saya…………”.Ustaz itu minta saya bersabar untuk dia uruskan dengan pihak tertentu. Tidak lama selepas itu saya pun di Islamkan oleh Ustaz itu. Selesai penIslaman saya, saya pulang ke rumah.

Sampai di rumah,saya lihat pakaian saya bertabur diluar rumah. Rupanya bapa saya telah tahu. Sebaik melihat saya, bapa bergegas masuk dan keluar semula dengan mengacu senapang ke arah saya. Tiba-tiba emak menerkam dan peluru senapang meletup keatas. Saya segera meninggalkan rumah sehelai sepinggang. Tinggalkan keluarga saya. Tinggalkan sekolah. Saya bersembunyi sekejap rumah ustaz sebelum saya dibawa oleh ustaz pulang ke semenanjung sebaik habis kontrak mengajar di Sabah . Saya diserahkan kepada PERKIM di Kuala Lumpur.

Secara kebetulan rakan saya Nazri,vokalis kumpulan Raihan juga memeluk Islam, tetapi mengikuti kumpulan Ar-Arqam. 2 lagu dalam album pertama kumpulan Raihan adalah saduran lagu koir yang kami nyanyikan dalam gereja sewaktu di Sabah dulu.. 6 tahun saya di PERKIM. Saya masuk pula Maahad Tahfiz. Alhamdulillah saya dapat sijil Al-Hafiz selepas 3 tahun.

Kemudian saya bekerja dengan Jabatan Agama Islam. Saya banyak masuk kawasan di Negeri Sembilan, Melaka dan Pahang. Tak sampai setahun saya letak jawatan.Saya sedih kerana ramai pendakwah ini nak berdakwah pun merungut duit over time. Saya rasa tiada keiklasan. Biarlah saya jadi pendakwah bebas.. Saya ingin membilas dosa lalu..

Saya telah ramai memurtadkan orang..kini saya mahu berjuang untuk mengIslamkan seramai mungkin dengan kualiti bukan kuatiti saja. Berbalik kisah keluarga saya. Selepas meninggalkan rumah dan belajar di PERKIM saya selalu telefon ayah,emak dan adik beradik saya. Saya katakan jangan bencikan saya. Saya sayang ayah..saya sayang emak..saya sayang adik beradik saya. Ayah dan emak tetap ayah emak dunia dan akhirat.

Walaupun ayah menyambut dingin suara saya, saya hantarkan buku-buku yang sesuai menerangkan tentang Islam. 7 tahun saya telefon. 7 tahun saya hantar surat dan buku-buku. Saya menangis kerana rindukan ayah,emak dan adik beradik. Akhirnya, sewaktu saya di Maahad Tahfiz, bagaikan halilintar saya mendapat berita……… Ayah saya menganut Agama Islam.

Allah saja yang tahu perasaan saya ketika itu. Saya menangis dan menangis. Saya ambil wuduk dan sujud syukur. Air mata saya menjadi terlalu murah…..saya terus menangis…saya pejamkan mata…saya bayangkan ayah dihadapan…saya peluk erat tubuh ayah dan kami menangis bersama……….Ya Allah betapa agungnya kekuasaanMu…. Peristiwa yang saya alami sewaktu memeluk Islam turut dirasai oleh ayah saya. Dia dihalau dari rumah yang diberi oleh pihak gereja. Kini saya pendakwah bebas. Saya sedih melihat umat Islam hari ini berpecah.

Kita berpecah kerana kita meninggalkan Quran dan sunnah Rasul. Kita ambil sebahagian dan kita tinggalkan sebahagian. Kita ambil contah pelaksanaan hukum Hudud dan Qisas. Mengapa kita cari jalan nak menentang pelaksanaanya. Sepatutnya kita cari jalan supaya dapat dilaksanakan. Inilah sikap umat Islam.

Saya pernah berdialog dengan beberapa orang pensyarah universiti tentang isu Hudud & Qisas. Dia boleh sergah saya,”You apa tahu…..Islampun baru setahun jagung…..” Saya sedih dengan sergahan pensyarah itu. Kalau ini sikap pendakwah saya tak akan masuk Islam. Tapi saya pilih Islam kerana saya tahu Apa itu Islam. kerana itu saya ajak menghayati Islam.. Saya kumpulkan semula kawan-kawan masa Kristian dulu.

Saya berdialog tentang Islam. Saya kumpulkan derma untuk tujuan dakwah ini,untuk bergerak perlukan wang. Saya diancam oleh puak Kristian. saya juga diancam oleh umat Islam. Apa tauliah awak,mana kebenaran Jabatan Agama,mana permit polis,sapa benarkan pungut derma dll. Saya tak gentar berdialog dengan puak Kristian,kerana saya ada pengalaman tapi sukarnya bila Umat Islam sendiri menyulitkan saya. Marilah kita awasi dakyah Kristian.

Satu usaha yang agak ketara ialah di IPT. Pendakyah ini mendekati kaum muslimah,pura-pura nak belajar Islam….jatuh cinta…lalu dimurtadkan…ada yang pura-pura masuk Islam….dan dimurtadkan. Saya sudah pergi banyak IPT. Saya paling bimbang di Universiti Putra Malaysia . Itulah satu-satunya Universiti yang ada gereja.

Gereja ini antara yang aktif untuk memurtadkan orang Islam. Saya nak nasihatkan kalau ada saudara kita terminum ‘Holly Water’. Sebenarnya air ini dibuat di Vatican City . Dijampi oleh paderi termasuk Pope John Paul yang jemput Perdana Menteri kita dulu. Kalau terminum, cari air kolah dari 3 masjid. Baca Al-Fatihah 1x, Yasin 1x, 3 qul 1x, dan selawat. Ambil sebahagian buat minum dan sebahagian buat mandi. InsyaAllah mereka akan sedar dan dapat diselamatkan. InsyaAllah.

Kisah Nabi Isa dalam al-Quran buat pemuda Poland memeluk Islam

Abdulhadi, 23 tahun, dibesarkan dalam ajaran Katholik. Orang tuanya berdarah Poland, negara di mana, menurut penuturannya, Katholik adalah agama utama dan ajarannya dipraktikkan dalam kehidupan seharian penduduknya.

“Saya diajari berdoa sejak kecil dan dibaptis dalam gereja,” katanya. “Pada masa itu sangat menyenangkan,” akui Abdulhadi. Namun ketika meningkat masa remaja, ia merasa agama tidak ada lagi bererti. “Kosong, saya juga meragui semua aliran fahaman,” kata Abdulhadi. Ia gelisah. Banyak pertanyaan muncul di benaknya, seperti dari mana ia berasal dan mengapa ia hidup.

“Tapi saya tidak menemui jawapan.” ujarnya. Semasa pencarian itu ia mengaku mengalami keadaan sukar yang ia analogikan sebagai tamparan keras. “Tiga hingga empat kali saya ditampar dan itu sangat menyakitkan,” katanya tanpa mahu menceritakan detail kisah sukarnya. Semasa kian gelisah ia bertemu seorang teman. Temannya bergama Islam.

“Ia tak mengatakan apa-apa pada saya, hanya mengajak saya untuk menjauhi keburukan,” ungkapnya. Ajakan itu ia pandang masuk akal. Semasa mulai hidup teratur ia kembali tenang, ketika itu pulalah Abdulhadi mengingat Tuhan lagi. Sepanjang masa ini ia selalu menyimpan sebuah injil di rak buku. Mengetahui itu teman Muslimnya tadi berkata, “Kalau kamu ada injil sepatutnya kamu ada Al Qur’an juga.”

Terganggu dengan ucapan itu Abdulhadi pun terdorong untuk mempelajari injil yang ia miliki. “Terus terang saya berkata pada diri sendiri bahawa kalau saya harusnya menyelidiki dan mempelajari agama saya dulu pertama kali,” katanya. Ketika ia selesai membaca injil ia pun mulai membandingkan kitab tersebut dengan Al Qur’an.

Dalam proses itu ia mendapat jawapan Jesus sebagai jambatan, kerana ternyata Jesus pun disebut dalam kitab suci Agama Islam itu, sebagai Isa. “Itulah yang mendorong saya untuk tahu lebih lanjut,” ujarnya. Abdulhadi pun mulai membaca setiap kalimat dalam Al Qur’an. Semasa membaca ia merasa hairan sekaligus takjub.

“Buku ini luar biasa saya sungguh tidak menemui keraguan terhadap satu pun kalimat di dalamnya,” ujarnya. “Ketika kita membaca buku lain, filsafat, saya masih menemui ada sesuatu yang meragukan, tapi tidak di Al Qur’an” kata Abdulhadi. “Ini sungguh kitab kebenaran.” Semasa timbul pemikiran itu ia pun membisikkan harapan ke dalam benaknya ingin menjadi seorang Muslim. “Benar-benar kerana membaca Al Qur’an tidak ada penyebab utama lain, namun keinginan hati saya begitu kuat untuk memeluk Islam.”  

Abdulhadi memeluk Islam pada 2005 lalu. Ia mengaku telah menjalani Ramadhannya yang ke-7. “Saya rasa setiap orang harus mempelajari benar-benar agama yang mereka anut,” ujarnya.    Ucapan Abdulhadi mengacu pada teman-teman Muslim lain yang ia jumpai ramai juga yang tidak melaksanakan ajaran dan beribadah sesuai perintah agama.

“Ini mengingatkan saya ketika remaja dulu. Sebagai pemeluk Katholik saya pun jarang beribadah.” ujarnya. Abdulhadi memandang setiap orang pada intinya mempunyai kecenderungan jiwa yang sama, baik ia menganut Hindu, Budha atau agama Nasrani. “Mereka pasti memiliki pertanyaan paling asas, mengapa kita diciptakan di muka bumi,” kata Abdulhadi. “caranya sederhana saja, carilah dan mulailah dari keyakinan yang kita peluk.

Pada akhirnya perilaku kita pun akan berubah,’ ujarnya. Ia juga menekankan bagi mereka yang mencuba mencari jawaban dalam hidup agar tidak menutup diri dari mempelajari keyakinan lain. “Seperti yang telah saya lakukan. Siapa yang mencari pasti akan menemui jawabannya. Nanti kita akan dibawa untuk menemui bahawa Islam adalah agama yang mampu menjawab semua pertanyaan.” ujarnya penuh keyakinan.

Kisah Ketua Ortodox Turki memeluk Islam



Kisah Ketua Ortodox Turki memeluk Islam Hampir seluruh umat yang beragama tahu bahawa kitab yang diturunkan Allah kepada semua NabiNya adalah satu, tidak berbilang. Umpamanya untuk Nabi Musa as, diturunkan kepadanya Kitab Taurat, itulah satu-satunya kitab yang diikuti oleh orang Yahudi. Sementara Nabi Daud as, diturunkan kepadanya Kitab Zabur, iaitu satu-satunya kitab yang dikenal oleh Yahudi dan Nasrani. Dan sudah tentu, melalui Nabi Muhammad SAW diturunkan Kitab Al-Quran, yakni kitab yang khas untuk seluruh umat manusia.

Oleh itu, bagaimana pula Kitab Injil boleh berbilang-bilang? Sedangkan Tuhan yang menurunkannya kepada Nabi Isa as, hanya satu, serta Nabi yang menerima Injil itu juga adalah satu. Hakikat ini jelas membuktikan bahawa Injil yang ada masa kini adalah bukan Injil asal yang diturunkan kepada Nabi Isa as. Sesungguhnya, orang yang paling tahu mengenai Injil adalah para ahlinya. Ternyata ada di antara mereka yang mengetahui masalah itu lalu meninggalkan agama Kristian dan memilih Islam sebagai pegangannya.

Ustaz Syeikh Abdullah Khalis yang sebelum memeluk Islam bernama Abdul Masih menceritakan tentang sebab-sebab beliau memeluk Islam melalui suratnya yang disiarkan akhbar terkemuka – Al-Hidayah Al-Baghdadiyah. Kandungan surat berkenaan adalah seperti berikut: “Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, segala puji hanyalah hak Allah semata, selawat dan salam untuk Rasul pilihan, Muhammad SAW berserta sahabatnya. “Sesungguhnya saya Abdullah Khalis dari keturunan Peterix Tarquin, berasal dari negara Artioche kemudian menetap di kota Cairo, Mesir. Pada masa itu saya menganut aliran Ya’kubi Ortodox. Nama asal saya ialah Abdul Masih.

Dalam agama Kristian saya telah mencapai tingkat Materix, lalu diangkat menjadi Pater Abdul Masih di kota Meridian (Turki) sebagai ketua pemimpin aliran Ortodox dan sebagai Materix di kota Diyar Bakr dan sekitarnya. “Ketika saya memegang jawatan sebagai Materix inilah, saya ditugaskan sebagai pengawas tempat-tempat ibadat agama Kristian yang beraliran Ya’kubi yang berpusat di kota Anatolie (Turki). Sesudah itu saya pula diangkat sebagai Wakil Paterix yang menghubungkan berbagai macam kegiatan baik di dalam dan di luar negara.

“Ketika apa yang aku miliki, dari kehidupan yang mewah, kedudukan dan pangkat, serta ketekunanku terhadap ajaran Kristian itulah Allah SWT telah menyinari hatiku dan melapangkan dadaku untuk memeluk agama Islam yang dibawa oleh Nabi Muhammad SAW.

“Perkara ini terjadi kerana aku sendiri merasakan ajaran Kristian dengan kitab-kitab Injilnya saling bertentangan antara yang satu dengan yang lainnya. Ketika aku cuba mendalami hujah beberapa agama, aku tidak melihat terdapat satu agama pun yang benar-benar jelas mengarahkan supaya menyemabah kepada Allah SWT, kecuali agama Islam yang dibawa oleh Nabi Muhammad SAW.

“Sepatutnya Kitab Injil yang diakui oleh umat Kristian sebagai Kalam Allah, seharusnya hanya terdiri dari satu Injil sahaja, sebagaimana halnya dengan Al-Quranul Karim.

“Maka bagaimana dapat diterima oleh akal apabila Injil itu berbilang hingga mereka dapat mendatangkan empat puluh (40) buah Injil, kemudian setelah itu mereka meringkaskannya menjadi empat (4) Injil? “Sesungguhnya hal yang sedemikian itu membuatkan mereka keluar dari kebenaran bahkan mereka hanya mengikuti hawa nafsu dan mendatangkan cacat dan cela dalam agamanya. Perkara ini tidak akan dilakukan oleh seseorang, kecuali orang gila. Maka jadilah keadaan mereka lebih buruk jika dibandingkan dengan penyembah berhala.

“Di samping itu mereka juga mengakui bahawa Nabi Isa itu adalah anak Tuhan (Allah). Sedangkan yang lainnya pula berpendapat bahawa Islam itu adalah Allah sendiri dan yang lainnya pula berkeyakinan akan keyakinan triniti (tiga oknum Tuhan tetapi satu). Sesungguhnya Maha Suci Allah dari apa yang mereka katakan. “Mustahil seseorang yang dilahirkan dari perut ibunya itu menjelaskan tentang nasab keturunan Nabi Isa. Beliau dikatakan sebagai anak dari Nabi Yusuf, padahal Maryam bukanlah isteri Nabi Yusuf. Sayang sekali, mereka sesat dengan membenarkan apa yang dikatakan oleh orang Yahudi.

“Berbeza dengan penjelasan Al-Quran yang agung, yang diturunkan kepada penutup para Nabi. Ia membebaskan Maryam dan Nabi Isa daripada segala sifat tercela. Al-Quran juga menjelaskan bahawa Nabi Isa itu adalah manusia biasa yang tidak berbeza dengan manusia lainnya, hanya dia adalah sebagai Nabi utusan Allah SWT.”

Kepada umat Kristian, Syeikh Abdullah Khalis berseru, katanya: “Wahai orang-orang yang sedang berada dalam kebingungan, sesungguhnya bangunan agama yang kamu semua dirikan adalah sangat lemah. Lebih lemah daripada sarang labah-labah. Cukuplah hanya sekali hentakan sahaja, maka akan terbukalah kepalsuan agama yang kamu anuti itu.

“Oleh kerana itu, maka palingkanlah diri kamu kepada agama yang dianut oleh umat Islam, iaitu agama orang-orang yang beriman kepada Allah, kepada para MalaikatNya, Kitab-kitabNya serta para RasulNya. Agama kebenaran yang keadaan malamnya sama seperti siang. Aku mengajak kamu semua kepada agama yang terang, yang akan menyelamatkan hidup manusia, baik di dunia mahupun di akhirat kelak.”

Kisah pakar bedah Perancis memeluk Islam + Video







Ada diantara kita yang menolak Islam dan dengan jelas menghina hukum yang Allah telah tetapkan. Bukan hanya orang biasa, bahkan ada pemerintah yang menghina Islam dengan jelasnya. Satu hal yang sangat menyedihkan dan semoga tiap-tipe yang dilakukan itu akan mendapat balasannya. Hudud satu hal wajib dilaksanakan.

Kenapa masih takut untuk dibuat? Bagi aried, hanya mereka yang mencuri takut dilaksanakan hukum ini karena tangan mereka akan dipotong. Jadi, jika benar tidak pernah mencuri, kenapa hendak takut? Pelik ... Pasti Anda juga aneh bukan? Jauh benar beda antara pemikiran mereka dengan cendekiawan barat yang masuk islam setelah meneliti mumi firaun yang berusia ribuan tahun lamanya. Ya, satu eksposur yang sangat hebat sekali! Dia Peluk Islam Karena Melihat Kebenaran Al-Quran Tentang Fir'aun Pada pertengahan tahun 1975,

Presiden Perancis menawarkan kerajaan Mesir bantuan untuk meneliti, mempelajari dan menganalisis mumi Firaun, Ramsess II yang sangat terkenal. Firaun yang dikatakan hidup di zaman Nabi Musa yang akhirnya mati tenggelam dalam Laut Merah ketika mengejar Musa dan para pengikut beliau yang melarikan diri dari kekejamannya. Mesir menyambut baik tawaran itu dan mengizinkan mumi itu diterbangkan ke Paris. Bahkan ketika sampai di sana kedatangan mumi itu disambut dengan pesta dan keramaian.

Mumi itu kemudian ditempatkan di ruang khusus di Pusat Purbakala Prancis. Di situ ia bakal diperiksa sekaligus membongkar rahasianya oleh para ahli, dokter bedah dan otopsi Perancis yang dipimpin oleh dokter yang sangat terkenal, Prof. Dr. Maurice Bucaille. Bucaille seorang ahli bedah kenamaan Prancis yang lahir di Pont-l'Évêque pada 19 Juli 1920.

Memulai karir di bidang medis umum dan pada tahun 1945 ia diakui sebagai ahli di bidang gastroentorologi. Banyak kerabat kerajaan dan keluarga pemimpin dunia menggunakan layanan Dr. Bucaille, termasuk Raja Faisal Arab Saudi dan pemimpin Mesir, Anwar Sadat. Lalu kesempatan beliau untuk membedah dan menyelidiki mumi Firaun, mengerah seluruh tenaga dan pikirannya untuk menguak misteri di balik penyebab kematian raja Mesir kuno itu.

Ternyata, hasilnya sangat mengejutkan. Dr. Bucaille menemukan sisa-sisa garam yang masih melekat pada jasad mumi tersebut sebagai bukti terbesar bahwa Firaun itu mati akibat tenggelam di dalam laut. Yaitu jasadnya segera dikeluarkan dari laut, 'dirawat' segera dan dijadikan mumi agar jasad itu tetap awet. Namun penemuan itu menimbulkan pertanyaan yang sangat besar kepada Dr. Bucaille.

Bagaimana jasad tersebut masih dalam kondisi sangat baik dibandingkan jasad-jasad yang lazimnya tenggelam dan dikeluarkan dari laut? Lalu ia menyiapkan sebuah laporan akhir yang diyakininya sebagai penemuan baru, yaitu proses menyimpan mayat Firaun dari laut dan metode pengawetannya. Laporan tersebut diterbitkan dengan judul; Mumi Firaun: Sebuah Penelitian Medis Modern (judul aslinya; Les momies Des Pharaons Et La Midecine). Menyusul penerbitan laporan itu, Dr Bucaille dianugerah penghargaan tertinggi pemerintah yaitu Le Prix Diane Potier-Boes (Penghargaan Dalam Sejarah) oleh Academie Frantaise dan penghargaan Prix General dari Academie Nationale De Medicine, Perancis.

Namun seorang teman sempat membisikkan kepada Dr. Bucaille bahwa penemuan ini sebenarnya bukan sesuatu yang baru. "Jangan terburu-buru karena sesungguhnya umat Islam telah berbicara tentang peristiwa Firaun yang tenggelam dan mayatnya dipelihara sampai hari ini!" Namun kata-kata itu ditentang keras oleh Dr. Bucaille karena ia menganggap sangat mustahil.

Baginya membongkar sebuah misteri yang lama tidak mungkin dapat diketahui kecuali dengan perkembangan teknologi modern, peralatan dan laboratorium canggih yang mutakhir dan akurat. Kisah Firaun dalam al-Quran Faktanya Dr. Bucaille menjadi serba salah dan bingung ketika diberitahu bahwa al-Quran yang diyakini dan dipercaya oleh umat Islam sudah meriwayatkan kisah tenggelamnya Firaun dan kemudian mayatnya diselamatkan.

Dia semakin bertanya-tanya, bagaimana hal seperti itu dapat diterima oleh akal karena mumi itu baru saja ditemukan sekitar tahun 1898. Sedangkan al-Quran telah ada di tangan umat Islam sejak ribuan tahun sebelumnya. Sambil mata tidak lepas memandang mumi Firauan yang terbujur di hadapannya, Dr. Bucaille terus bertanya-tanya bagaimana al-Quran dapat membicarakan kisah Firaun yang jasadnya diselamatkan dari hancur sejak ribuan tahun lalu.

"Apakah masuk akal di hadapanku ini adalah Firaun yang mencoba menangkap Musa (Nabi)? Apakah masuk akal Muhammad (Nabi) mengetahui hal sejarah ini? Pada hal kejadian Musa dikejar Firaun telah berlaku sebelum al-Quran diturunkan, "bicara hatinya sendirian. Lalu ia mendapatkan kitab Injil yang di dalamnya hanya membicarakan Firaun yang tenggelam di tengah laut saat mengejar Nabi Musa tetapi tidak diceritakan tentang mayat Firaun.

Sementara dalam Kitab Perjanjian Lama (Injil Lama) pula yang diceritakan dalam kitab itu hanyalah: "Air (laut) pun kembali seperti sebuah lautan yang berombak dan bergelombang, menenggelamkan mobil-mobil (chariot) kuda, pasukan berkuda dan seluruh bala tentara Firaun tanpa ada seorang pun yang berhasil menyelamatkan diri. Tapi anak-anak Israel dapat menyelamatkan diri atas daratan kering di tengah-tengah laut itu ". (Exodus 14:28 dan Psalm 136: 15)

Dr. Bucaille sangat terkejut karena tidak ada disebut langsung tentang apa yang terjadi berikutnya kepada mayat Firaun setelah tenggelam itu. Ini membuatnya semakin kebingungan. Ketika mumi dikembalikan ke Mesir, Dr. Bucaille terus mendapatkan kepastian tentang mumi itu.

Lalu ia memutuskan untuk bertemu dengan para ilmuwan Islam tentang sejarah Nabi Musa, kekejaman Firaun hingga Bani Israel meninggalkan Mesir dan dikejar Firaun dengan seluruh bala tentara di belakang mereka. Maka salah seorang mereka terus bangun dan membaca ayat al-Quran berhubung sejarah tersebut untuk Dr. Bucaille mendengarkannya sendiri: "Maka pada hari ini Kami selamatkan badan kamu supaya kamu dapat menjadi pelajaran bagi orang-orang yang datang sesudah kamu dan sesungguhnya kebanyakan manusia lengah dari tanda-tanda kekuasaan Kami. (Yunus: 92). "

Ketika mendengar ayat ini, hati Dr. Bucaille benar-benar tersentuh. Dia akhirnya mengakui kebenaran ayat itu karena ia dapat diterima akal dan memberikan inspirasi serta dorongan kepada sains untuk maju menelusuri lebih jauh lagi. Lalu dengan hati yang begitu bergetaran dalam menahan sebak dan keharuan, ia pun bangun dan dengan suara yang lantang berkata: "Sesungguhnya aku masuk Islam dan beriman dengan al-Quran ini.

"Tidak sekadar ia mengakui kebenaran dan memeluk Islam tetapi ia kemudian pulang ke Prancis dengan menggali seluruh isi al-Quran. Akhirnya dia berhasil menerbitkan buku yang sangat mengejutkan seluruh dunia dan hingga kini telah diterjemahkan dalam berbagai bahasa pada tahun 1976, yaitu The Bible, the Qur'an, and Science: The Holy Scriptures Examined in the Light of Modern Knowledge.

Melalui buku ini, Dr. Bucaille yang kemudian dikenal sebagai Dr. Yahya Maurice Bucaille berhasil membuktikan bahwa al-Quran adalah paralel dengan fakta-fakta ilmiah sementara kitab Injil adalah sebaliknya. "Sains dan Islam umpama saudara kembar yang tidak bisa berpisah.


Ini karena dalam Injil terdapat berbagai kesalahan dari aspek ilmiah tetapi tidak ada sedikitpun kesalahan seperti itu ada dalam al-Quran. "Al-Quran yang di dalamnya diceritakan segala penjelasan tentang fenomena alam yang sangat bertepatan dengan sains modern," katanya. Beliau memberikan kesimpulan bahwa tidak diragukan lagi al-Quran benar-benar kalam Allah.




Bagikan dengan cara klik tombol Facebook, twitter, Goggle+, Pinterest, Blogger, Email dibawah ini  :


Kisah profesor memeluk Islam kerana tumbuhan bersuara








Pada satu penyelidikan ilmiah yang diberitakan oleh sebuah majalah sains terkenal, Journal of Plant Molecular Biologies, menyebutkan bahawa sekumpulan ilmuwan yang mengadakan penyelidikan mendapatkan suara halus yang keluar dari sebahagian tumbuhan yang tidak boleh didengar oleh telinga biasa. Suara tersebut berjaya disimpan dan dirakam dengan sebuah alat perakam tercanggih yang pernah ada. Para ilmuwan selama hampir 3 tahun mengkaji fenomena yang menghairankan ini berjaya menganalisis denyutan atau bunyi suara tersebut sehingga menjadi isyarat-isyarat yang bersifat cahaya elektrik (kahrudhoiyah) dengan sebuah alat canggih yang bernama Oscilloscope.


Akhirnya para ilmuwan tersebut boleh menyaksikan denyutan cahaya elektrik itu berulang lebih dari 1000 kali dalam satu saat!!!

Prof. William Brown yang memimpin para pakar sains untuk mengkaji fenomena tersebut mengisyaratkan setelah dicapainya hasil bahawasanya tidak ada penafsiran ilmiah atas fenomena tersebut. Padahal seperti diakui oleh profesor ini bahawa pihaknya telah menyerahkan hasil penyelidikan mereka kepada universiti-universiti serta pusat-pusat kajian di Amerika dan Eropah, akan tetapi semuanya tidak sanggup menafsirkan fenomena malah semuanya hairan tidak tahu apa yang boleh diperkatakan. Pada akhirnya, fenomena tersebut diserahkan dan dikaji oleh para pakar dari Britian, dan di antara mereka ada seorang ilmuwan Muslim yang berasal dari India.

Setelah 5 hari mengadakan kajian dan penyelidikan ternyata para ilmuwan dari Inggeris tersebut angkat tangan.  Ilmuwan Muslim tersebut mengatakan:

"Kami umat Islam tahu tafsir dan makna dari fenomena ini, malah sejak 1400 tahun yang lalu!" Maka para ilmuwan yang hadir pun tersentak dengan pernyataan tersebut, dan meminta dengan bersungguh-sungguh untuk menunjukkan tafsir dan makna dari kejadian itu. Ilmuwan Muslim ini segera menyebut firman Allah Subhanahu wa Ta'ala: "...

Dan tak ada suatupun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya, tetapi kamu sekalian tidak mengerti tasbih mereka. Sesungguhnya dia adalah Maha Penyantun lagi Maha Pengampun." (QS. Al-Isra': 44)

Tidak lain suara denyutan halus tersebut melainkan lafadz jalalah (nama Allah Subhanahu wa Ta'ala) sebagaimana kelihatan dalam layar. Maka keheningan dan kehairanan yang luar biasa menghiasi semua yang ada dimana ilmuwan tersebut berbicara. Subhanallah, Maha Suci Allah! Ini adalah salah satu mukjizat dari sekian mukjizat agama yang haq ini! Segala sesuatu bertasbih mengagungkan nama Allah Subhanahu wa Ta'ala.

Akhirnya orang yang bertanggung jawab terhadap penyelidikan ini, iaitu Profesor William Brown menemui ilmuwan muslim untuk berbincang tentang agama yang dibawa oleh seorang Nabi yang ummi (tidak boleh baca tulis) sebelum 1400 tahun lalu tentang fenomena ini.

Maka ilmuwan tersebut pun menerangkan kepadanya tentang Islam, setelah itu ia memberikan hadiah Al-Qur'an dan terjemahnya kepada profesor ini. Selepas beberapa hari, Profesor William mengadakan ceramah di Universiti Carnich – Miloun, ia mengatakan:

"Dalam hidupku, aku belum pernah menemui fenomena semacam ini selama 30 tahun menekuni pekerjaan ini, dan tidak ada seorang ilmuwan pun dari mereka yang melakukan pengkajian yang sanggup menafsirkan apa makna dari fenomena ini. Begitu pula tidak pernah ditemui kejadian alam yang boleh menafsirinya. Akan tetapi satu-satunya tafsir yang boleh kita temui adalah dalam Al-Qur'an.

Hal ini tidak memberikan pilihan lain buatku selain mengucapkan Syahadatain:

"Aku bersaksi bahwa tidak ada ilah yang haq melainkan Allah, dan bahawa Muhammad adalah hamba dan utusan-Nya".

Profesor ini telah mengumumkan Islamnya dihadapan para hadirin yang sedang terpegun. Allahu Akbar! Kemuliaan hanyalah bagi Islam, ketika seorang ilmuwan sedar dari kelalaiannya, dan mengetahui bahawa agama yang haq ini adalah Islam! 

Bagikan dengan cara klik tombol Facebook, twitter, Goggle+, Pinterest, Blogger, Email dibawah ini  :




Kisah seorang profesor Yahudi memeluk Islam


Sebut saja namanya Khadija, nama yang digunakannya setelah masuk Islam. Dia seorang profesor keturunan Yahudi yang menemukan cahaya Islam setelah menyaksikan kematian seorang sutradara / direktur bernama Tony Richardson akibat penyakit AIDS. Khadija mengagumi Richardson sebagai sutradara panggung drama yang profesional, brilian dan diakui kalangan seniman internasional. 

Kehidupan Richardson sebagai homoseks menularkannya penyakit AIDS yang mematikan. Dari situlah Khadija mulai memikirkan gaya hidup masyarakat Barat dan masyarakat Amerika terutama dalam masalah moral. Khadija akhirnya mulai mempelajari ajaran Islam. Khadija mulai dengan mempelajari sejarah Islam. Sebagai seorang Yahudi, ia masih mengingat sejarah nenek moyangnya, Yahudi Spanyol yang hidup di tengah masyarakat Muslim dan terusir pada masa Inkuisisi pada tahun 1942. 

Khadija mempelajari bagaimana pemerintahan khalifah Turki Ustmaniah melayani penduduk Yahudi dengan cara yang berperikemanusiaa pada saat pengusiran orang-orang Yahudi dari daratan Eropa. "Allah membimbing saya dalam belajar dan saya belajar Islam dari banyak tokoh seperti Imam Siddiqi dari South Bay Islamic Association, Hussein Rahima dan kakak angkat saya, Maria Abidin, seorang muslim orang Amerika asli dan bekerja sebagai penulis di majalah SBIA, IQRA," cerita Khadija tentang dirinya sebelum menjadi seorang muslim. 

Saat melakukan penelitian tentang Islam, Khadija mewawancarai seorang pemilik toko daging halal di San Francisco. Di toko itu ia bertemu dengan seorang pembeli, perempuan berkerudung yang kemudian sangat mempengaruhinya dalam memahami ajaran Islam. Khadija terkesan dengan akhlak perempuan itu yang lemah lembut dan ramah, apalagi perempuan berkerudung itu mampu menguasai empat bahasa asing. "Kecerdasannya, membuat saya merasa terbebas dari sikap arogan dan memberikan kesan mendalam di masa-masa awal saya mempelajari bagaimana Islam bisa mempengaruhi perilaku manusia," ujar Khadija. "Ulasan yang saya lakukan membuat saya tahu lebih banyak tentang Islam dari sekedar sejumlah fakta, bahwa Islam adalah agama yang hidup. 

Saya belajar bagaimana kaum Muslimin menjadikan diri mereka sendiri dengan penuh martabat dan kebaikan sehingga bisa mengangkat mereka dari kekerasan dan diperbudak di Amerika .. . "" Saya belajar bahwa pria dan perempuan Muslim bisa saling mendukung keberadaan masing-masing, tanpa harus merusak keduanya secara verbal maupun fisik. Saya juga belajar bahwa busana yang pantas menunjukkan semangat spiritualitas dan mengangkat derajat mereka sebagai manusia, "beritahu Khadija. 

Kondisi itu sangat berbeda dengan apa yang dialami Khadija selama ini, sebagai perempuan yang hidup di tengah budaya masyarakat Amerika. Seperti perempuan Amerika pada umumnya, ia ibarat hidup di tengah kehidupan seksual. Sejak usia ini, Khadija belajar bahwa masyarakat AS pada umumnya menilai manusia semata-mata dari penampilan luarnya saja sehingga banyak remaja, baik perempuan maupun pria yang putus asa karena merasa tidak diterima oleh teman sebayanya. Setelah mengetahui lebih banyak tentang Islam dan bergaul dengan beberapa muslim Amerika, Khadija makin mencintai dan menghormati Islam. 

"Saya mendukung dan mengagumi Islam karena Islam memberikan hak yang sama dalam bidang pendidikan untuk pria dan perempuan, menghormati hak pria dan perempuan dalam masyarakat dan ajaran tentang cara berpakaian serta aturan Islam tentang perkawinan," kata Khadija. "Islam mengajarkan untuk menghargai diri kita sendiri sebagai makhluk ciptaanNya yang dianugerahi kemampuan untuk bertanggung jawab dalam hubungan kita dengan orang lain. 

Solat dan zakat, serta komitmen keimanan dan pendidikan, jika kita mengikuti jalan Islam, kita memiliki kesempatan untuk mendidik anak-anak yang akan terbebas dari ancaman kekerasan dan eksploitasi, "sambungnya. Dalam perjalanannya memeluk Islam, Khadija aktif di organisasi Amila (American Muslims Intent on Learning and Activism) dan ikut menggerakkan organisasi itu. Khadija dengan jujur ​​mengakui bahwa komunitas Muslim adalah komunitas yang mengagumkan. "Islam memberi petunjuk pada kita agar terhindar dari api neraka," kata Khadija. Khadija pun penuh tekad untuk mengucapkan dua kalimat syahadat dan menjadi seorang muslim. 

"Sang Pencipta dikenal dengan banyak nama. Rahmat-Nya kita rasakan dan kehadiran-Nya dimanifestasikan dengan cinta, toleransi dan kasih sayang yang hadir di tengah kehidupan masyarakat," tegas Khadija.

Kisah Nyata tujuh kali menunaikan haji, tujuh kali tidak nampak Ka'bah

Ya ALLAH..., Ya RAHMAN.....,Ya RAHIM 
Muliakanlah orang yang membaca dan membagikan status ini 
Entengkanlah kakinya untuk melangkah ke masjid 
Lapangkanlah hatinya 
Bahagiakanlah keluarganya 
Luaskan rezekinya seluas lautan 
Mudahkan segala urusannya 
Kabulkan cita-citanya 
Jauhkan dari segala Musibah 
Jauhkan dari segala Penyakit,Fitnah,
Prasangka Keji,Berkata Kasar dan Mungkar. 
Dan dekatkanlah jodohnya untuk orang yang 
membaca dan membagikan status ini. 
Aamiin ya Rabbal'alamin

I REALLY LIKE THIS LINK


Bagikan lewat WHATSAPP yuk !!!!!!!



Image result for Kisah tujuh kali menunaikan haji, tujuh kali tidak nampak Ka'bah



Kisah ini terjadi bukan di Malaysia, namun bisa menjadi iktibar bagi kita sebagai umat Islam. 

Bacalah ....... Sebagai seorang anak yang berbakti kepada orang tuanya, Hasan (bukan nama sebenarnya), mengajak ibunya untuk menunaikan rukun Islam yang kelima.

Ibunya senang dengan ajakan anaknya itu. Sebagai seorang Islam yang berkemampuan, mereka memang berkewajiban menunaikan ibadah Haji. Setelah segala persiapan dilakukan, mereka akhirnya berangkat ke tanah suci. Kondisi kesehatan mereka baik dan tidak ada tanda-tanda akan sakit. Tiba harinya mereka melakukan thawaf dengan hati dan niat ikhlas menyeru panggilan Allah, Tuhan Semesta Alam.

"Labaik Allahuma Labaik, aku datang memenuhi seruanMu ya Allah".

Hasan mendekati ibunya dan berbisik, "Ummi undzur ila Ka'bah (Bu, lihatlah Ka'bah)." Hasan menunjuk kepada bangunan empat persegi berwarna hitam itu. Ibunya yang berjalan di sisi Hasan tidak menunjukkan reaksi, ia terdiam. 

Perempuan itu sama sekali tidak melihat apa yang ditunjukkan oleh anaknya. Hasan sekali lagi berbisik kepada ibunya. Ia heran melihat raut wajah ibunya. Wajah ibunya seperti kebingungan.Ibunya sendiri tak tahu mengapa ia tak bisa melihat apapun selain kegelapan. beberapa kali ia mengusap-usap matanya, tetapi kembali yang ada hanyalah kegelapan.

Padahal, tak ada masalah dengan kesehatan matanya. Sebelum itu ia masih melihat segalanya dengan jelas, tapi mengapa memasuki Masjidil Haram segalanya menjadi gelap gulita. Setiap kali menunaikan haji, Hasan bersimpuh di hadapan Allah. Ia shalat memohon ampunan-Nya. Hati Hasan begitu sedih. Siapapun yang datang ke Baitullah, mengharap rahmat. Terasa hampa menjadi tamu Allah, tanpa menyaksikan segala kebesaran-Nya, tanpa merasakan kuasa-Nya dan juga rahmat-Nya.

Hasan tidak berkecil hati, mungkin dengan ibadah dan taubatnya yang sungguh-sungguh, Ibundanya akan dapat merasakan anugerah-Nya, dengan menatap Ka'bah, kelak. Anak yang saleh itu berniat akan kembali membawa ibunya menunaikan haji tahun depan. Ternyata nasib baik belum berpihak kepadanya.Tahun berikutnya kejadian serupa terulang lagi.

Ibunya kembali dibutakan di depan Ka'bah, sehingga tak dapat menyaksikan bangunan yang merupakan simbol persatuan umat Islam itu. Wanita itu tidak bisa melihat Ka'bah. Hasan tidak berpatah arang. Ia kembali membawa ibunya ke tanah suci tahun berikutnya. Anehnya, ibunya tetap juga tak dapat melihat Ka'bah. Setiap kali berada di Masjidil Haram, yang ada di matanya hanyalah gelap dan gelap.

Begitulah keganjilan yang terjadi pada diri ibunya. Kejadian itu berulang sampai tujuh kali menunaikan ibadah haji. Hasan tidak dapat memahami, ia tak mengerti, apa yang menyebabkan ibunya menjadi buta di depan Ka'bah. Padahal, setiap berada jauh dari Ka'bah, penglihatannya selalu normal. Ia bertanya-tanya, apakah ibunya ada membuat kesalahan sehingga mendapat azab dari Allah SWT?. Apa yang telah diperbuat ibunya, sehingga mendapat musibah seperti itu? Segala pertanyaan berkecamuk dalam kepalanya.

Akhirnya diputuskannya untuk mencari seorang alim ulama, yang dapat membantu permasalahannya. Tidak berapa lama kemudian ia mendengar ada seorang ulama yang terkenal karena kesholehannya dan kebaikannya di Abu Dhabi (Uni Emirat). Terlepas dari kesusahan, Hasan akhirnya bertemu dengan ulama yang dimaksud. Ia pun mengutarakan masalah kepada ulama yang saleh ini. Ulama itu mendengarkan dengan seksama, kemudian meminta agar ibu Hasan menghubunginya, ia akan berbicara langsung dengan ibu Hasan. anak yang berbakti ini pun pulang.

Setibanya di tanah kelahirannya, ia meminta ibunya untuk menghubungi ulama di Abu Dhabi tersebut. Beruntunglah, ibunya memenuhi permintaan Hasan. Ibunya pun menelepon ulama itu, dan menceritakan kembali peristiwa yang dialaminya di tanah suci. Ulama itu kemudian meminta ibu Hasan tenang, mengingat kembali, mungkin ada perbuatan atau peristiwa yang terjadi padanya di masa lalu, sehingga ia tidak mendapat rahmat Allah. Dia diminta untuk bersikap terbuka, mengatakan dengan jujur, apa yang telah dilakukannya.

"Anda harus berterus terang kepada saya, karena masalah Anda bukan masalah kecil," kata ulama itu pada ibu Hasan. Ibu Hasan terdiam sejenak. Kemudian ia meminta waktu untuk memikirkannya.Tujuh hari berlalu, akan tetapi ulama itu tidak mendapat kabar dari ibu Hasan. Pada minggu kedua setelah percakapan pertama mereka, akhirnya Ibu Hasan menghubungi ulama tersebut.

"Ustaz, waktu masih muda, saya bekerja sebagai perawat di rumah sakit," cerita ibu Hasan akhirnya.

"Oh, bagus ... ..Pekerjaan perawat adalah pekerjaan mulia," potong ulama itu.

"Tapi saya mencari uang sebanyak-banyaknya dengan berbagai cara, tidak peduli, apakah cara saya itu halal atau haram," ungkapnya terus terang.

Ulama itu terperanjat. Ia tidak menyangka wanita itu akan berkata demikian.

"Disana ...." Sambung ibu Hasan, "Saya sering kali menukar bayi, karena tidak semua orang suka dengan bayi yang telah dilahirkan. Kalau ada yang menginginkan anak laki-laki, padahal bayi yang dilahirkannya perempuan, dengan bayaran uang, saya mengganti bayi-bayi itu sesuai dengan keinginan mereka. "Ulama tersebut amat terkejut mendengar penjelasan ibu Hasan.

"Astagfirullah ......" sanggup wanita itu menyakiti hati para ibu yang diberi amanah Allah untuk melahirkan anak. bayangkan, betapa banyak keluarga yang telah dirusaknya, sehingga tidak jelas nasabnya.

Apakah ibu Hasan tidak tahu, bahwa dalam Islam menjaga nasab atau keturunan sangat penting.Jika seorang bayi ditukar, tentu nasabnya menjadi tidak jelas. Padahal, nasab ini sangat menentukan sah perkawinan, terutama dalam masalah mahram atau muhrim, yaitu orang-orang yang tidak bisa dinikahi.

"Cuma itu yang saya lakukan," ucap ibu Hasan tanpa merasa bersalah.

"Cuma itu? tanya ulama terkejut.

"Tahukah anda bahwa perbuatan Anda itu dosa yang sangat besar, betapa banyak keluarga yang sudah Anda hancurkan!". ucap ulama dengan nada tinggi.

"Apa lagi yang Anda kerjakan?" Tanya ulama itu lagi sedikit kesal.

"Di rumah sakit, saya juga melakukan tugas memandikan orang mati."

"Oh bagus, itu juga pekerjaan mulia," kata ulama.

"Ya, tapi saya memandikan orang mati karena ada kerja sama dengan tukang sihir."

"Maksudnya?". tanya ulama tidak mengerti.

"Setiap kali ingin menyiksa orang, baik membuatnya mati atau sakit, segala alat sihir itu sesuai dengan syaratnya, harus harus ditanam di dalam tanah. Akan tetapi saya tidak memasukkan di dalam tanah, melainkan saya masukkan benda-benda itu ke dalam mulut orang yang mati. "

"Pernah sekali, pernah seorang alim meninggal dunia. Seperti biasa, saya memasukkan berbagai barang-barang sihir seperti jarum, benang dan lain-lain ke dalam mulutnya. "

Entah mengapa benda-benda itu seperti terjebak, tidak mau masuk, walaupun saya sudah menekannya dalam-dalam. Benda-benda itu selalu kembali keluar. Saya coba lagi begitu seterusnya berulang-ulang. Akhirnya, emosi naik marah, saya masukkan benda itu dan saya jahit mulutnya.Cuma itu dosa yang saya lakukan. "

Mendengar percakapan ibu Hasan yang tidak merasa bersalah dan tanpa rasa berdosa, ulama itu berteriak marah.

"Cuma itu yang kamu lakukan? Masya Allah .... !!! Saya tidak dapat menbantu Anda. Saya angkat tangan ".

Ulama itu amat sangat terkejutnya mengetahui perbuatan ibu Hasan. Tidak pernah terbayang dalam hidupnya ada seorang manusia, apalagi ia adalah wanita, yang memiliki nurani begitu keras, begitu keji. Tidak pernah terjadi dalam hidupnya, ada wanita yang melakukan perbuatan sekeji itu. Akhirnya ulama itu berkata,

"Anda harus memohon ampun kepada Allah, karena hanya Dialah yang akan mengampuni dosa Anda." Bumi menolaknya.

Setelah beberapa lama, sekitar tujuh hari kemudian ulama tidak mendengar kabar selanjutnya dari ibu Hasan. Akhirnya ia berusaha dengan menghubunginya melalui telepon. Ia berharap ibu Hasan telah bertobat atas segala yang telah diperbuatnya. Ia berharap Allah akan mengampuni dosa ibu Hasan, sehingga rahmat Allah datang kepadanya. Karena lama tidak mendapat kabar, ulama itu menghubungi keluarga Hasan yang tinggal di mesir. Kebetulan yang menjawab telepon adalah Hasan sendiri. Ulama menanyakan kabar ibu Hasan, ternyata berita sedih yang diterima ulama itu.

"Ummi sudah meninggal dua hari setelah menelpon ustad," ujar Hasan.

Ulama itu terkejut mendengar berita tersebut.

"Bagaimana ibumu meninggal, Hasan?". tanya ulama itu.

Hasanpun akhirnya bercerita: Setelah menelpon ulama itu, dua hari kemudian ibunya jatuh sakit dan meninggal dunia.

Apa yang mengejutkan adalah peristiwa pemakaman jenazah ibu Hasan. Ketika tanah sudah digali, untuk kemudian dimasukkan jenazah dengan izin Allah, tanah itu rapat kembali, tertutup dan mengeras. Para penggali mencari lokasi lain untuk digali. Peristiwa itu berulang kembali. Tanah yang sudah digali kembali menyempit dan tertutup rapat.

Peristiwa itu terjadi begitu cepat, sehingga tidak seorangpun pengantar jenazah yang menyadari bahwa tanah itu kembali rapat. Peristiwa itu terjadi berulang-ulang. Para pengantar yang menyaksikan peristiwa itu merasa ngeri dan merasakan sesuatu yang aneh terjadi. Mereka yakin, kejadian tersebut pastilah terkait dengan perbuatan si mayat. Waktu terus berlalu, para penggali kubur putus asa dan harapan karena pekerjaan mereka tidak berhasil. Siangpun berlalu, petang menjelang, bahkan sampai hampir maghrib, tidak ada satupun lubang yang berhasil digali. Mereka akhirnya pasrah, dan beranjak pulang. Jenazah itu dibiarkan saja tergeletak di hamparan tanah tandus.

Sebagai anak yang begitu sayang dan hormat kepada ibunya, Hasan tidak sanggup meninggalkan jenazah orang tuanya ditempat itu tanpa dikubur. Kalaupun dibawa pulang, rasanya tidak mungkin.Hasan termenung di kuburan seorang diri. Dengan izin Allah, tiba-tiba berdiri seorang laki-laki yang berpakaian hitam panjang, seperti pakaian lokal orang Mesir. Lelaki itu tidak tampak wajahnya, karena terhalang tutup kepalanya yang terkulai ke depan. Pria itu mendekati Hasan kemudian berkata padanya,

"Biar aku tangani jenazah ibumu, pulanglah!". kata orang itu. Hasan lega mendengar bantuan orang tersebut, Ia berharap laki-laki itu akan menunggu jenazah ibunya. Harap-harap ingin menggali lubang untuk kemudian menguburkan ibunya.

"Aku minta supaya kau jangan menengok ke belakang, sampai tiba di rumahmu," pesan pria itu.Hasan mengangguk, kemudian ia meninggalkan tempat penguburan. Belum sempat ia di luar lokasi pemakaman, terasa keinginannya untuk mengetahui apa yang terjadi dengan jenazah ibunya.

Sedetik kemudian ia menoleh ke belakang. Betapa pucat wajah Hasan, melihat jenazah ibunya sudah dililit api, kemudian api itu menyelimuti seluruh tubuh ibunya. Belum habis rasa hairanya, sedetik kemudian dari arah yang berlawanan, api menerpa wajah Hasan. Hasan ketakutan. Dengan langkah seribu, ia pun bergegas meninggalkan tempat itu.

Demikian yang diceritakan Hasan kepada ulama itu. Hasan juga mengaku, bahwa separuh wajahnya yang tertampar api itu kini berbekas kehitaman karena terbakar. Ulama itu mendengarkan dengan seksama semua cerita yang diungkapkan Hasan. Ia menyarankan, agar Hasan segera beribadah dengan khusyuk dan meminta ampun atas segala perbuatan atau dosa-dosa yang pernah dilakukan oleh ibunya. Akan tetapi, ulama itu tidak menceritakan kepada Hasan, apa yang telah diceritakan oleh ibunya kepada ulama itu.

Ulama itu meyakinkan Hasan, bahwa ketika anak yang soleh itu memohon ampun dengan sungguh-sungguh, maka bekas luka di pipinya dengan izin Allah akan hilang. Benar kata ulama itu, tidak berapa lama kemudian Hasan kembali mengabari ulama itu, bahwa lukanya yang dulu amat terasa sakit dan panas luar biasa, semakin hari bekas kehitaman hilang. Tanpa tahu apa yang telah dilakukan ibunya selama hidup, Hasan tetap mendoakan ibunya. Ia berharap, apapun perbuatan dosa yang telah dilakukan oleh ibunya, akan diampuni oleh Allah SWT.

Kunjungi website kami klik tautan - link di bawah ini :



alikhlasmusholaku.top & alikhlasmusholaku.blogspot.com

YA ALLAH JAUHKANLAH KAMI SEMUA DARI SIKSA KUBUR, HARAMKANLAH NERAKA ATAS JASADKU, KEDUA ORANGTUAKU, DAN SEMUA ORANG YG MENGUCAP "AAMIIN" DIKOMENTAR..
.
Sudah baca Like, komen Aamiin, lalu BAGIKAN dengan Ikhlas!




Rasulullah SAW bersabda :"Barang siapa yang menyampaikan 1 (satu) ilmu saja dan ada orang yang mengamalkannya,maka walaupun yang menyampaikan sudah tiada (meninggal dunia), dia akan tetap memperoleh pahala." (HR. Al-Bukhari)





TETAPLAH MEMBERI NASEHAT, WALAUPUN ENGKAU SENDIRI BANYAK KEKURANGAN


✍🏻 Al-Imam Ibnu Rajab al-Hanbaly rahimahullah berkata:

لو لم يعظ إلا معصوم من الزلل، لم يعظ الناس بعد رسول الله صلى الله عليه وسلم أحد، لأنه لا عصمة لأحد بعده.

"Seandainya tidak boleh memberi nasehat kecuali seseorang yang terjaga (ma'shum) dari kekurangan, niscaya tidak akan ada seorang pun yang menasehati orang lain selain Rasulullah shallallahu alaihi was sallam, karena tidak ada yang ma'shum selain beliau."

Lathaiful Ma'arif, hlm. 19





Bagikan dengan cara klik tombol Facebook, twitter, Goggle+, Pinterest, Blogger, Email dibawah ini  :